Laporan Mingguan 1

Kalo ada orang yang bilang, betapa membosankannya hari senin, mungkin gua akan jadi orang pertama yang mengaminkannya, setidaknya utk hari senin ini. (1 februari 2016) semoga tidak di senin-senin yang akan datang.

Kenapa ga jadi bosan, kalo sepanjang hari ini tidak ada yang di kerjakan. Satu”nya kerjaan yang gua bisa lakuin cuma membuat laporan kerja mingguan.

Masih untung sih ya. Masi ada yang dikerjain, Meski cuma laporan.

tapi ternyata ya, bikin laporan kerja itu ga mudah men.. serius. Kedengerannya emang sepele. Tp buat gua,  ini bukanlah sebuah pkerjaan yang mudah.

Bayangin, gua uda mulai nulis nih, terus gua hapus. Ini gua lakuin sampe 3 kali. Pertama gua buat di software Indesign, ini aseli gagal dengan sempurna. Terus gua coba di microsoft word, hasilnya ga lebih menyenangkan dari percobaan pertama, jd gua putuskan buat ga nerusin kerjaan sepele yang sebenernya penting ini. Percobaan selanjutnya, menggunakan google doc, lagi-lagi prosesnya ga semulus yang gua bayangin, malah jd dobel ribed. Akhirnya gua kembali ke Indesign dan sebisa mungkin untuk segera membuatnya, sekenanya. Tanpa di duga gua berhasil menyelesaikan dalam tempo yang sesingkat singkatnya.

taraaaaa.. :p

Oke, gua emang berhasil membuat laporan kerja mingguan gua yang pertama ini, tp hasilnya….. entahlah. Toh yang tepenting adalah mencoba, bukankah dengan mencoba kita akan jadi terbiasa.. *ceritanya lagi waras*

Jadi hasilnya gimana?

Hasilnya, ga memuaskan kayanya. Ternyata nih ya. Selain banyak bahasa yang ga sesuai dengan EYD, banyak juga typonya. Ironisnya, satu dari (mungkin) puluhan atau bahkan ratusan typo lainnya ada di penulisan tanggal yang posisinya di urutan paling atas. Huuuuuuu *lempar pake sendal*

Kara orang bijak, belajarlah dr kesalahan, karena kesalahan adalah guru, ini kaitanya apa ya? Tau deh, hihi..

Hikmahnya, gua berhasil membuang jauh-jauh predikat #MakanGajiButa, dan lumayan jadi punya bahan buat ngeblog di tengah kebingungan apa yang bisa gua kerjain hari ini.

kea[ja]iban terencana

Rencana kerja gua hari ini adalah: MEMBUAT LAPORAN KERJA HARI KEMARIN, :)

28 januari 2016 (bold, garis bawah)

Kemarin gua lupa nulis laporan harian. Mungkin karena lelah jd bawaannya pengen buru-buru pulang. Hihi..

Kerjaan sih ga banyak-banyak amat, gua dateng rada pagi, sekitar jam 9 pagi kemarin gua uda sampe kantor.

Fakta: dengan dateng lebih awal itu berarti jam tidur gua sedikit terenggut.

Efek: tingkat kegantengan gua bertambah hingga 25%.. *udah jelek mah jelek aja kali* ya deh, anggap aja tulisan itu ga ada. Lanjut ya, ini seriusan, efeknya kadar ngantuk gua jadi drastis bertambah level dari hari hari biasanya. Dahsyat gilaaaaa…

Kembali ke soal pekerjaan, kemarin gua cuma menghadiri undangan meeting aja.

  1. Meeting Insertion Catalog bareng Mas Adit dan Mita, keduanya 1 team dengan gua di Design, dengan teman-teman dari divisi merchendising dan marketing, pembahasannya seputar perencanaan produksi: menentukan talent untuk cover, artikel, alokasi rubrik/kategori dan jumlah produk yang akan di masukan dalam insertion catalog nanti.
  2. Meeting dengan pihak External, Percetakan Wahana Ajitama, calon vendor untuk mencetak insertion catalog yang gua ceritain di point 1 tadi. Point 2 ini berkaitan dengan judul tulisan ini, kanapa? tanpa sedikitpun punya perasaan dosa dan tanpa memikirkan kegantengan gua akan berkurang, dengan santainya gua jalan dari meja kerja gua menuju ruag meeting yang telah ditentukan. Sumpah, gua bener-bener ga sadar kalau pada saat itu gua gak pake sepatu, gua cuma pake sendal jepit lusuh berwarna (dulu) biru, yang saat gua pake kemaren berubah jadi kecoklatan. Baru nyadar ketika teman gua manggil, dan nyuruh gua pake sepatu, karena menurut beliau gua akan meeting dengan pihak luar.. o ow, tiba” gua bengong, sambil mulut nganga, *ya ampun said untung aja ga di kerubungin laler tuh mulut*, dengan sangat pelan gua bilang ke temen gua, “yah gua ga bawa sepatu mas”. Gubrakk *seketika hening*, ya udah lanjut deh. Jawab temen gual. Sebuah ke a[ja]iban yang sangat terencana. Dan jadilah gua meeting dengan pihal luar kantor hanya dengan menggunakan sendal jepit. #maafkanSaya
  3. Kerjaan berikutnya meresize sekaligus merubah format file semua foto produk yang ada di katalok bulan februari menjadi format PNG lowres. Kerjaan yang santai tapi lumayan butuh sedikit ketelitian. Kerjaan ini merupukan kerjaan penutup hari kamis kemaren, bahkan gua tinggal makan bubur depan kantor sebelum tuh kerjaan rampung. Dan saat ini. (jumat, 29 jan 16) gua masih lanjutin kerjaan itu.

Laporan Harian

Hari ini genap hari ke 4 dimana gua harus membuat laporan tentang aktivitas kerjaan gua tiap harinya, bahasa kerennya daily report. Terdengar rada asing sih, krena ini merupakan aktifitas yang baru buat gua, Jadi rada-rada gimana gitu, bisa jadi karena sepanjang berkarir sebagai tukang desain grafis belum peenah melakukan ini sebelumnya. dibilang kaku mungkin iya, tapi setidaknya gua jadi belajar untuk jadi makhluk yang sedikit peduli dengan waktu, jadi salah satu spesies bumi yang disiplin, ceritanya sih begitu. yah ambil postifnya aja, setidaknya gua jadi kembali membuat postingan di blog gua ini.

Sebelum gua ngebahas lebih dalan soal “laporan harian” sesuai judul di atas. Ada baiknya gua infoin dulu nih kenapa gua harus bikin laporan kerja tiap hari.

Buat yang pernah baca tulisan-tulisan gua yang menyangkut dengan pekerjaan gua sebelumnya mungkin akan terasa canggung. Kegilaan dan berbagai kedodolan yang dulu gua lakuin kala bekerja entah di luar ataupun dalan kantor beberapa waktu silam, kini segera mungkin akan berubah dengan “catatan” yang apik dan tertata rapih, ini harus di lakukan setiap hari pula..

Ini sebuah pekerjaan gila buat gua yang gila

Oke. Kenapa dulu gua segila itu? karena gua bekerja di lingkungan yang cenderung bebas dan tanpa terikat waktu. Mao kerja sambil nungging, atau dengan gaya koprol sekalipun ga masalah, yang penting kerjaan beres sesuai dengan yang telah di sepakati bersama team. Jadi kita bebas melakukan kegilaan segila yang kita mau.

Semua yang barusan gua ceritain sudah tinggal kenangan (cieeee), karena gua uda ga gawe di tempat itu sejak setahun lalu.

Sekarang gua bekerja di sebuah perusahaan yang keseriusannya berbanding terbalik dengan kantor gua yang sebelumnya. Gua ga akan menceritakan apa dan bagaimana perusahaan tempat gua mengabdikan diri saat ini. Fokus sama soal catatan harian yang mau ga ma, suka ga suka harus gua kerjakan, namanya juga pengabdian cuy.. :)

Jadi.. di tunggu ya. Catatan catatan harian bagaimana gua bekerja. Yang harus di ingat, mungkin ini akan terasa bukan gua yang nulis, krn sekali lagi gua akan bilang, bahwa untuk urusan catatan harian ini -bukan seharusnya sih- seyogyanya harus rapih dan mudah untuk di mengerti.

Demi sebuah pengabdian dan anak dan istri.

Malu malu kucing

slamat pagi menjalang siang pemirsah..

Achhh.. saya malu.. gimana ya bilangnya, oke oke…tarik nafas dari hidung, hembusin perlahan dari mulut.. huffttt*

Jujur gua ngerasa tegang baget nih.. rasanya aneh banget gitu, degdegan, mugkin seperti gua saat ketika ingin memenuhi panggilan wawancara kerja satu bulan lalu (sekarang gua udah remsi sebgai kearyawan, dan akan gua ceritain kisah horornya di dalam postingan ini juga).. tapi yang bikin semua jadi begitu kacau adalah rasa malu yang tak tertahankan, malu lantara, kenapa tiba-tiba gua kembali mau nulis postingan di blog yang sekaian abad lamanaya gua terlantarkan tanpa ada sebab yang jelas.

Sebenernya hasrat untuk menambahkan tulisan di dalam halaman ini blog besar bgt men, tapi lagi-lagi ya itu tadi, gua malu dan bingung dari mana memulainya.. cocok deh kalo mau di sebut MALU MALU KUCING. mau tapi ragu ragu karena malu.. *siram pake air*

***

Sebenernya nih ya,segudang hal bisa gua tumpahin dalam blog gua ini, mulai dari bagaimana kantor lama (isebelum kantor yang sekarang gua singgahi) gua tiba tiba bubar tanpa alesan yang jelas, tapi efeknya gede banget, kira kira segede u**l gitu deh.. sengaja di kasih bintang, kan ga enak kalo di tulis kata UPIL, nanti gua dikira jorok.. hehehe.. jangan berlama lama ah ngomongin u**lnya.. ini waktunya makan siang broooo..

lanjuttt.. yg pasti efek dari bubarnya kantor gua yang lama, dan praktis gua harus ikhas dan lapang dada menyandang status baru sebagai pengagguran dan harus berani bilang RAPOPO menjadi bagian dari spesis bumi yang tidak memiliki pkerjaan tetap (red: nganggur).

tapi saya perdaya ko..

konon, di setiap kejadian akan selalu ada hikmahnya.. termasuk apa yang penah nimpa gua tadi,.. dan taukah Anda, bahwa hikmah besar dari jadi pengangguranya gua adalah, gua menjadi manusia yang tdak kenal dengan yang namanaya “malas”. Gua terus berusaha keras, (seperti apa certanya, Insyaa Allah akan gua tulis di postingan berikutnya), hingga akhirnya gua punya workshop sablon sendiri, dan itu masih berjalan hingga sekarang.

Gua Kembali jadi Karywan

Entah ini bagian dari kabar baik atau sebaliknya justru sebuah kemuduran bagi diri gua, karena setalah lebih dari 1 tahun gua begitu semangat membangun sebuah usaha,sampe jungkir balik demi mengembangkan usaha sendiri, dengan sesadar-sadarnya, akhirnya gua memutuskan kembali ke kantor sebagai karyawan, tentu dengan bidang dan lingkup kerja yang sama, hanya jenis usaha dan lingkup kerjanya aja yg beda, initnya sih tetep sebagai tukang grafis. :D

Tata bahasa gua sepertinya kaku bangat dah, ga beralur.. mungkin saking lamanya kaga numpahin sampah yang sekian lama terbenam dalam otak, jadinya mirip-mirip kanebo kering gitu, kaku men.. hehehe..

Oke deh, daripada tulisan yang kaku ini jadi makin garing dan bikin gua tambah bete, ada baiknya, kalo segera menyudahi.. dan mari kita bayangkan seperti apa lejatnya makan siang ala pasar santa yang sempet HEBOHHH berberapa watu belakangan..

mungkin gua akan memikirkan bagaimana membuat postingan gua ini kembali seperti yang seharusnya, ancur dan penuh lawakan lawakan yang sama sekali tidak renyah alias garing sambil mengunyah tahu penyet yang pedasnya bikin perut mules tapi nagih setelahnya..

di tunggu tulisan berikutnya ya sobb… bye bye…

saya -lagi- kembali

Meski sekali – sekali, Rasa bosen memang kerap menghinggapi “hamba hambaNya” didalam dunia ini #bahasaUsatd *efek-tipiyagsemuanyabertema – bulan puasa*

Rasa bosan menjadi sebuah pemufakatan terencana yang paling jahat antara otak yang beku dan malas yang berkepnjangan, setidaknya itu kata yang paling bijak untuk penggambaran atas kelalaian gua terhadaap blog karena lama ganulis dan mosting. Ya, gua memang cukup lama ga muntahin segala kegilaan dan sampah otak di blog gua ini. Dan rasanya skarang alasan menjadi ga penting lg. Krn sesunguhnya pengimplementasian serasa lebih penting dari sekedar bicara tapi ga sesuai dengan hati.

*jamaaahh oh jamaahhhh….

So, sebagai pria perkasa yang kejantananannya ga diragukan, gua akan ber tnggung jawab, dan skarang gua bikin tulisan ini meski ga tau yang mao gua tulis. Hahahaha. *bener bener ngehek ya*.. #siul

Oh ya, tapi ada yang cukup penting nih buat gua kasi tau… Wihhh apaan tuh?.. Lu uda beli baju baru? Apa lu terserang ganteng mendadak?.. Hahaha, kaga kaga, gua mao ngasi tau kalo meskipun gua cukup lama, sekitar 100 taunan ga mosting tetapi gua rajin balesin coment-coment yang masuk lho.. :D

Ngomong ngomong soal punya yang baru, dalam 1 bulan ini, gua banyak dapet sesuatu yang baru, diantara sesuatu uang baru itu adalah gua beli batre hp baru, makanya kenapa sekarang ini gua bisa update nih blog tanpa lagi takut tiba” hp ngedrop. Dan tahukah kalian gimana rasanya ketika lu lagi nulis menggunakan mobile blog dan tiba tiba hpnya mati, rasanya pengen lari kedapur dan buru-buru buka kulkas. #lho, tarus hengpognya di apain dong? Banting, lempar ke got? Atau tuker brondong… *stop berfikir buruk bro*.. Ingat ini bulan ramdan jadi mari redam emosi dan selalu berfikir postif, ini apa sih.. Hehehe.. Ya kalo batre uda drop HP buru buru di charging kaleee.. :D

Nah yang kedua, heheehehe, kasi tau ga ya..
Yang baru keduaa yang gua punya adalah… skarang ini gua pake cincib batu yang kata seseorang cocok banget buat gua. Selain itu Kata orang” di tukang batu pas gua lagi antri ngiket juga bilang hal yang sama, tuh cincin pas di gua, batunya ga terlalu gede, jadi seimbang lag sama jari- jari gua yang rada imut *pembenaran* bilang aja kurus ya.. Hehehehe.

Ini cara upload foto gimana ya?.. Hehehe, ga mau dong gua di bilang hoax soal kisah mengharukan ini *tisu mana tisu* dan satu satunya cara agar ga di bilang berita boong adalah masukin foto cincin bergendre kecubung kalomantan gua dalem tulisan ini. Tapi gimana cara masukin fotonya ini?.. *tanya mamah dedeh* curhaaat doonggg…

Ini lg diusahain buat masukin fotonya, semoga si bisa ya, hehehe.. Yahh kalo ga bisa mau ga mau upload via PC, dan itu berarti gua baru akan bisa masukin fotonya pasca libur lebaran :D…

Dan kalo akhirnya proses menuju ketidak hoax-an gua gagal terlaksana, atas nama pribadi gua mengucapkan, minal aidin walfaidzin “mohon maaf lahir dan batin” *mumpung lagi lebaran*

Andai ada Kata yang menyingung, janji yang terabaikan mohon dibukakan maaf yang seluasnya

– Selamat hari raya Idul Fitri –

JELAS JELAS POSTINGAN INI TIDAK JELAS

Jadi ceritanya, sekarang ini gua lagi di puncak-puncaknya ngerasain kesenangan.. baru 2 jam yang lalu dari gua nulis postingan ini, kerjaan gua secara resmi tuntas seada adanya. Dan kabar yang paling menggembirakan, gua udah bisa mandangin monitor sambil benamin jari telunjuk dalam hidung, sebuah hobi yang sulit terbantahkan. :)

Kerjaan yang secara resmi bikin waktu gua jadi jungkir balik di lima hari belakangan, yang dengan segala keperkasannnya bikin gua lupa bagaimana bentuknya jarum jam, yang bikin gua jadi keranjingan nyantap mie istant kornet di waktu bersamaan dengan hampir menepinya bulan di pangkuan fajar.. *ciee bahasanya, dahysat ga tuh?.. :D

Intinya setiap detail pekerjaan gua itu bener bener merampas kesejahteraan tidur gua, dan dengan cara yg paling beringas membuat gua jadi sulit melakukan setiap hobi gua, temasuk membenamnkan jari dalam hidung dan berlama lama merenung di dalam kotak ajaib bernama toilet.

Dan setelah semua terlewati, sekarang gua ngerasa menjadi orang yang paling bebas, meski gua masi berada di kantor tapi setidaknya gua udah bisa leluasa melakukan apapun yang gua mau, bebas berlama lama dalam toilet sekaligus membenamkan jari di dalam hidung dalam waktu bersamaan. Bebas berlari larian dalam kantorm nendang nendang meja semaunya, dan nyaris ngebanting montor yang sekarang ada di hadapan gua. :D

Tapi gua tunda ngebanting monitornya,karena kalo sampe bener kejadian niscaya gua ga akan bisa nerusin postingan gua yang sebenernya ga jelas ini,.. jadi ya udah la ya. meski ga harus ngebanting monitor, setidaknya dalam dua hari kedepan udah bisa dipastiin gua akan sementara melupoakan monitor dan komputer yang belakangan udah menguras waktu gua.

Dan sekarang waktu yang tepat untuk segera mengalihkan padnangan pada layar monitor dan segera berlari menuju kasur kesayangan. :)

Selamat meniknati buat siapa saja yang saat ini masi di kerubungi pekerjaan
#semogaSegalaPerjuanganBerjalanLancar… *merdeka*

Tentang

sama kaya postingan gua sebelumnya.. tulisan yang bakal Anda baca ini juga gua copas dari halaman catatan facebook gua, isinya soal curhatan gua sebagai manusia yang serinng amnesia dengan waktu. hehehe..

seinget gua tulisan ini gua tulis di warnet ga jauh dari rumah gua, pas gua nunggu hujan reda sebelum sampai dirumah sehabis pulang tamasya, hahaha.. kaga kaga, maksudnya pulang kerja. sekitar  setahum silam, tepatnya pada tangal 13 Juli 2011 pukul 17:08.

***

02.12 

seperti ada balon kata diatas kepala, berisi tanda seru koma bintang koma atas kurung buka tutup titik dua dan tada tanya yg lebih besar dari huruf lainya…

Itu status gua  malem ini, hampir pagi sih tepatnya. Agak-agak nyeleneh, sadis dan sedikit arogan… tapi, apa boleh buat (t*i kambing bulat bulat, di sentil eh dia loncat), beberapa malem ini gua akrab banget sama yang namanya malem, ngersain belaian anginya, menikmati keremangannya. ibaratnya nih kaya samson sama delila, kaya romli dan juleha gitu deh.. romantis bangat ga sih?? Continue reading