kelaperan tiada tara

Semangkuk mie rebus plus telur dan kornet goreng hanya tinggal kuahnya, gelas berisi teh tawar panas yang kali kedua tak lagi tersisa. Ini merupakan buah dari keganasan gua sebagai species bumi yang nyaris lupa seperti apa bentuk jarum jam.

Penyebabnya jelas karena gua ngantor di hari minggu, Buat mereka yang kebetulan berkantor di kawasan Thamrin dan atau Menteng kemungkinan aka tau persis seperti apa horornya kawasan tersebut bila dihari minggu atau hari libur , yup, dikawasa itu pada tanggal tanggal merah akan seperti kota mati bro.. Sepiiii pake banget.

Dan yang paling menyeramkan sekaligus menyedihkan adalah ga adanya tempat makan yang buka.. Warung padang, warung tegal, warung sunda, ayam bakar surabaya, pecel lele lamongan, pokonya tiap warung dengan nama akhiran mengambil nama daerah dari sabang sampai merokeh semuanya tutup. Kebayang dong gimana jadinya nasib penghuni perut!!

Oke, kalian pasti akan bilang..kenapa gua ga cari tempat makan di jalan sabang atau sarinah, atau jalan jaksa.. Ga ga.. Gua ga akan bisa makan ditempat begituan.. Pertama gua pasti males ngangkat pantat dari kursi kesayangan gua terlalu lama, (sederhananya kerjaan gua sulit untuk ditinggal berlama lama) yang kedua uda pasti harganya bakal nyekek kantong gua😀 *yah ini memang sebuah keanehan yang terencana*

Syukurlah pada akhirnya gua bisa ngasih makan anakonda dalem perut gua sesaat sebelum gua sampe di rumah, emang sih agak telat, telat banget malah, tapi mie rebus plus telor dan kornet goreng dan 2 gelas teeh tawar anget cukup jadi penghibur di penghujung malm ini.. Mantabbss kaga tuh.

Oh ya, penting gua kasi tau kalau tempat gua makan ini, merupakan warkop langganan gua bro, udah lumayan lama jadi penikmat setia warkop bernama “MAMIRI” ini, gua ga ngerti kenapa bisa mengambil nama itu, mungkin singkatan dari Mari Mampir Di Sini😀. *agak gak ga jelas ya??, ya emang* Gua akan usahain mampir dan sempetin makan tiap kali gua pulang larut malem, seperti sekrang ini. Selain supaya nantinya tidur gua menjafi nyenyak alesan lain karena rasanya yang emang manteb, (gua ga tau juga kenapa bisa semantap itu), Harganya juga murah menn… semangkok indomi rebus + telor + kornet goreng harganya cuma 10ribu perak, dan dijamin bisa tidur nyenyak.

Kelebihannya lagi, gua bebas nambah minum sepuasnya dan tanpa ada papan “no smoking area”, ada 1 lagi nih yang asik, di warkop ini gua bisa bebas ke**ut semaunya, hehehe.. Wajar dong, naek motor di pagi buta dengan perut yang kosong itu sama dengan memberi kesempatan pada angin mersuki sekujur badan. Dan efeknya jelas akan mempengaruhi intensitas pembuangan gas dari dalam perut menjdi meningkat.. *sok ilmiah ya*..

Udah ah, gua harus segera publish nih postingan sebelum si akang warkop ngusir gua karena akan segera menutup warungnya. Dan sepertinya hasil dari menggarap mie rebus bikin mata gua tereak minta untuk segera diberi jatah.

*selamat hampir pagi*

Note: maaf kalo banyak typo, Kalo sempet gua akan edit tulisan ini di komputer (kalo sempet dan inget) ;D

2 thoughts on “kelaperan tiada tara

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s