Campur Aduk (part 1)

“Nulis di blog kayanya enak nih…”  tadi batin gua berkata begitu, iya tadi, ketika kondisi gua sangat runyam, dengan muka yang berubah jadi abstrak, gigi menguning serta dompet yang kian menipis #lho *hubungannya apa ini???*.

Parahnya nih ya, rasanya tuh kaya sedang di intai oleh pembunuh bayaran berwajah mengerikan bernama waktu, iyaa, waktu seperti sedang mengejar dan berada di beberapa meter di belakang gua dan ingin segera menyekek tepat di leher, saat itu, yup saat di mana kedodolan gua melonjak melebihi harga cabai di pasar, saat gua ga ngerti lagi gimana rasanya mandi di siang hari. saat aroma kalakian gua jadi yang paling terpinggirkan. hihihih

memang, kegilaan untuk segera membuat postingan begitu menggairahkan kerap kali gua berdiri di garis kematian (red: deadline), entah apa penyebabnya.. tapi emang selalu gitu. Continue reading

Advertisements

Apa Rasanya

Gua seperti baru saja bangkit dari alam bawah sadar, dan benar benar engeh kalau Indonesia itu bukanlah sebuah negara yang miskin, gimana coba mau dibilang miskin kalo secangkir teh tawar panas aja dijual seharga 17.500 rupiah. Udah mahal ga ada spesialnya pula, ga ada bedanya dengan the kebanyakan yg beredar di Indonesia. Mahal kan? Mahal gila, dan ajaibnya laku dan banyak yg pesen, banyak men yg beli.

Kejadiannya beberapa waktu lalu saat gua ketemuan sama temen gua di salah satu gerai donat di bilangan jakarta timur. Untungnya sih gua ga bayar sendiri, bahasa kerennya gua di traktir, heheheeh.. kalo bukan karena gratisan, udah bisa dipsatiin gua bakal buru buru cancel tuh pesenan dan lebih milih beli kopi di abang abang sepeda.. :d

Serius itu di luar nalar gua. Ga nyangka aja. Kalo harga secangkir teh semahal itu, ini sama halnya dengan gua yang ga nyangka gimana rasanya seharian ga dapet kabar dari si dia. Bikin bingung, pastinya bikin hari seperti ga sempurna, seakan ada yg kurang didalamnya. Persis banget sama rasa the yg hanrganya selangit itu. Hambar pake bgt.

Apa kabar ya dia?.. Sedang apa?, apa dia lagi melepas lelah sambil meninkmati secangkir teh panas.. Aahh semoga sih seperti halnya gua yg sedang mengingatnya, dia jg mengingat gua.