Keanehan Pintu Perlintasan Kereta Api

Nasi goreng (tanpa mecin dan sosis) udah habis tergiling mesin didalem perut gua, kopi di meja udah tinggal ampasnya, ngeroko.. ogah ah, udah ngeroko mulu dari tadi..😀

Lho bukannya lu lagi di kantor, berartikan lu harus kerja!!.. hehehe iya sih, tapi beberapa hari ini gua lagi agak-agak nyantai, meski sebenrnya ada bebrapa kerjaan, tapi entah kenapa hari ini lagi males banget buat kerja, (oke ini emang tindakan ga baner). tapi apa mao di kata, males ya males..

***

Okelah.. daripada iseng, nih gua mao cerita kejadian “menarik dan menggemaskan” saat gua berangkat ke kantor tadi pagi.. eh, maksudnya siang.. hehehe (buru-buru ralat karena pasti akan banyak orang yang protes).. well, sekali lagi, waktu gua berangkat kantor tadi siang.

Kejadian persis di depan gang arah rumah gua, yup.. di putaran depan kampus tercinta IISIP. Itu adalah putaran dimana ada palamg perlintasan kreta api. Waktu gua kluar dari gang, palang perlintasan udah tertutup, antrian kendaraan (motor, mobil, dan bis) udah berjajar panjang. Artinya, dipastikan akan ada kereta yang  lewat. Gua sendiri entah berada dijajaran ke sekian puluh berapa. yang pasti udah panjang lah.

Gua berada di sebelah paling kiri lajur untuk mengarah ke perlintasan (hampir berda di lajur untuk kendaraan yang mengarah lurus). Persis seperti yang udah gua duga, antrian kendaraan pasti akan bertambah, termasuk motor yang menyelip di samping gua. kesemerautan sulit untuk bisa di hindarin. Tambah lagi ada mobil yang tiba-tiba berhenti di sebelah kiri gua yang juga akan mengarah ke putaran. padahal posisi mobil seharusnya berada di lajur yang bukan untuk memutar. Berarti tuh mobil menghalangi kendaraan lain yang akan lurus ke arah depok. Efeknya, jelas makin kacau balau.

Suara sirine perlintasan sebagai penanda bahwa akan ada ekreta yang akan melintas terus berbunyi, sementara suara klakson makin bringas tanpa irama, rame, pengeng ngemix dah tuh sama suara dari knalpot motor dan mobil.

Setelah 20 menit antri, akhirnya sirine berhenti mengeluarkan nada, tanda bahwa palang pintu perlintasan di buka, Syukurlah, akhirnya gua bisa segera melintas. Tapi anehnya, dari awal sampe akhirnya palang di buka ga ada sepotongpun si “ular besi” yang lewat. Aduhh pak,, kalo ga ada kreta yang mau lewat kenapa palangnya harus si tutup sih??  *bikin macet kalee

Yang jadi pertanyaan, apa pungsi dari di tutupnya palang perlintasan?..

Gua juga ga tau apa jawabannya, hehehe.. so, kalo ada yang tau apa jawabanya silahkan kirim ke email atau tulis di kolom comment!!!

One thought on “Keanehan Pintu Perlintasan Kereta Api

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s