Tentang Sebuah Perhatian

Satu waktu gua di ajak ngobrol lewat chatingan sama temen gua, sebut aja bunga, ceritanya dia suka sama salah satu temen gua (inisal D), awalnya gua tanggepin dan coba jawab beberapa pertanyaannya, tapi lama-lama pertanyaann si bunga ini bikin gua jadi bête sendiri.

 Simak!!!

Bang: “si D orangnya gimana sih?”
Gua: “Ko nanya gua”
Bunga: “ya kan lu temennya”
Gua: “bukan berarti kan gua tau segalanya tentang si D”
Bunga: “Dia orangnya perhatian ga si bang?”
Gua: Melongo *ngemut autan*

Dalam hati gua mikir, gila ya masih ada aja orang nanya kaya begituan, ini gua yang bodoh apa pertanyaannya yang tolol.

Buat gua, pertanyaan – pertanyaan kaya gini, ga penting-penting amat untuk di jawab. Soal apakah si A perhatian atau ga, si B orangnya perhatian apa cuek.. ohh Tuhan.. lindungi hambamu dari serangan-serangan pertanyaan bodoh seperti ini ya Tuhan.. *Amiinn*

Kenapa gua berharap ga aka nada pertanyaan kaya gitu?

  1. Ga ada parameter yang bisa menentukan seseorang perhtian atau ga
  2. Perhatian ga akan bisa di tentuin dari si pemberi perhatian
  3. Perhatian tidak hanya bisa di nilai dari yang di beri perhatian bukan yang member perhatian

Ko jadi serius gini ya?.. hehehe,

Tapi penting untuk di jelasin kenapa gua bilang 3 hal tadi

coba lu perhatiin deh!!

Missal ada 2 orang pasangan (pacar). Sebut aja pasangan A, dan pasangan B

Pada pasangan A si cewe sering bgt di SMSin sama cowonya, tentang kabar, udah makan,  kamu udah minum obat dll  trus ngingetin solat sampe 13 kali, ya ampun waktu solat aja Cuma 5 kali brow, okelah itu salah satu cara cowo memberi perhatian sama pacarnya. Tapi kalo hasilnya adalah si cewe tetep ga ngerasa kalo si cowo yang ngingetin solat sampe 13 kali itu bukan bagian dari sebuah perhatian kepada dirinya. Berarti biar kata si cowo udah mati-matian, sampe jungkir balik smsin nih sic ewe, tetep aja si cowo ga bisa di bilang orang yang perhatian.

Sementara untuk pasangan B, si cewe  jarang banget nerima sms dari cowonya, sesekali mungkin, itupun hanya bilang hati-hati di jalan. Tapi sic ewe udahn gerasa itu bagian dari sebuah perhatian dari pacar kepada dirinya, maka, walaupun si cowo ga sering-sering menyankan kabar, tapi udah bisa di bilang orang yang perhatian.

Pada ngerti dong apa yang gua maksud, kalo masih ga ngerti juga, berarti emang guanya aja kali yang gila, segala hal ga penting kaya gini di bahas.

Oke.. oke.. sederhananya, perhatian itu bergantung pada orang yang di beri perhatian.

Jadi, sory bgt buat orang yang nanya, tapi gua ga jawab.. karena emang gua ga bisa jawab, kecuali gua maho dan udah pernah pacaran sama si D itu tadi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s