Pendakian Santai JC (Gunung Gede)

Sebenernya dah lama bangat nih, gua pengen nulis soal waktu gua sama temen2 gua yang “gila”nya ga ketulungan naek ke gunung Gede, tapi bingung darimana tulisan ini di awalin.. “jangan bilang dari gunung putri trus ke Cibodas”, soalnya kalo soal itu, nenek- nenek yang lagi makan BurgerKing sambil minum soda sembari maen PS juga tau kalo perjalanan yang di mulai hari jumat malam di awalin dari pos penjagaan Gunung Putri menuju ke Alun-alun Surya Kencana,  dilanjutin ke puncak Gede trus turun lewat jalur Cibodas… Bingung yang gua maksud bingung awal ceritanya.

Pertanyaannya, kenapa ko akhirnya gua bisa nulis postingan ini?, walaupun telat hehe… Jujur sih karena gua rindu sama temen-temen  naek kemaren yang rada-rada gokil level 10, Sama kaya kripik maicih, semakin tinggi levelnya semakin nagih, begitupun mereka. Semakin gokil, semakin nagih pengen ngegila terus-terusan sampe lupa kalo dengkul gua oklek dan berharap ada angkot yang mao nganter gua sampe keatas  alun-alun Surya Kencana..😀, kangen beneran, tapi gua bukan pengen meratap dan bermelow-melowan, justru sebaliknya gua pengen cerita soal kegilaan2 selama pendakian..

Badeway gua nulis postingan ini, sambil nyengir nyengir sendiri, inget gimana sewotnya bacot pas teleponan sama Ari waktu pengen berangkat di terminal tunggu bis, gara2 maen tunggu-tungguan, hahaha.. gara-gara Alamat Palsu (tapi bukan lagunya ayu tingting), jadi Bacot sama gua di Ps. Rebo sementara Ari sama Aris nunggu di Kp Rambutan.. bener-bener Ayu Tingting,.. ops maksudnya salah alamat.. Untung aja ada pendekar ganteng datang sebagai penumpas ke sewotan, BEUTTHHH gua rebut dengan senyum hp si Bacot trus gua tlp dah tuh si Ari, “naek angkot T19 warna merah trus minta turun di perepatan Ps. rebo ya Ri, trus Ari nyebrang lewatin halte Baswey, nanti ngeliat orang ganteng deh (gua)” petunjuk gua sok bijak, “sepp bang” Ari jawab yakin dan akhirnya nongol juga tuh dua orang di hadapan gua dan Bacot. Disusul Shontonk, Lionyl sama temennya Shontonk, waktu gua kenalan sih namanya Couple (red Kuple).

Singkat cerita, pendakian dimulai hari sabtu sekitar jam 3 pagi lewat jalur Gunung Putri, setelah makan di warung yang kaga jauh dari pos, kita 7 orang yang semuanya anak-anak JC memulai pendakian diringin doa bersama.. *sok seriuss. hehehhe..

Baru berapa meter dari pos pertama kita dah harus berenti lama, bukan karena ada badai atau larangan mendaki, tapi ini bener-bener karena gejala alam, alias sesuatu yang ga bisa di tahan, bahkan cuma di tunda juga kayanya berat bgt dah.. hehehehe, ini karena si Shontonk kebelet pengen b**ak.. cckckck.. (pesennya: siapkan boker sebelum mandaki).. hahahaha.

Yang ini gua sendiri kaga tau kejadiannya di mana.. agak BB (alias buka-bukaan), tapi sayang kalo ga di abadiin.. hahahaha. Menurut kabar dari sumber yang dipercaya bahwa bacot abis pipis (sok imut) Bacot entah kena setan apa, atau kangen cewenya bisa juga  inget film He**tai,  kayanya doi pengen bgt nyobain gimana rasanya daon yang basah basah kene embun trus di oles-oles.. Oh tidaaakkkkkkk…

Ceritain ga ya, kalo tampang-tampang kita berubah bgt dari sebelum pendakian.. hahaha, yang jelas cape, pegel, overdosis ngakak campur aduk, trus di siram sama nutri sari yang aernya 3X lebih banyak dari takeran seharusnya… Jangan di bayangin kaya apa rasanya, karena yg pasti ga akan ada rasanya alias adem.. cuma warna kuning doang gitu deh.. Selaen nutri sari yang adem tadi, senjata kita, ya meyakinkan diri sama sok  percaya tentang pepatah bahwa -tak akan lari gunung di kejar- makanya kita santai, ops.. maksudnya bener-bener santai alias kebanyakan istirahatnya.. hahahaha… *alibi, sebenernya emang ga kuat..😀

Setelah setengah perjalanan antara Pos pertama dan SurKen kita istirahat di pos.. Pos yang kita buat sendiri, terpaksa buat pos-posan karena ga kuat lanjutin perjalanan,, hehehehe,,, ngopi  sambil bergosip ria di lanjut foto-foto dah… oh ya, Kalo ada yang bingung ko di Foto ini ga ada abang Bacot dia ada di samping sebelah kiri Anda, tapatnya di belakang gua, dia lagi tiduran ngeringkel di bungkus sleeping bag mirip kaya kepompong.. bedanya yang ini kepompong warna item.. hehehe, anehnya ga ada satupun dari kita yang berniat nyusul mimpinya si Bacot..

Seiring mentari terbangun dari sarangnya, dan sebagian cahayanya menembus dari balik kisi-kisi dedaunan yang menutuipi  hutan, kita siap-siap ngelanjutin perjalanan, tapi ada kejadian yang nyaris bikin gua ngeluarin aer mata seember, trus galau segalau galaunya karena Jaket gua satu-satunya (harum lagi) tiba-tiba raib dari ransel gua.. panik, gila rasanya aneh men kaya tau kalo kita keilangan STNK sementara razia polisi ada di depan kita, sadis dah pokonya.. tapi ga jadi nagis deng, ternyata jaket gua ga ilang tapi kecampur sama bawaan yang laen.. makasi Tuhan..🙂,

Dan perjalaan menembus kabut putih tebal serta dingin yang terus saja mengikuti jejak kami menuju SurKen berlajut… masih dalam ritme yang teramat pelan, sampe sampe beberapa kali di balap rombongan pendaki lain, expedisi santai ini masih tetep di selimuti ketawa ngakak.. hinga akhirnya sampe juga kita di alun-alun surya kencana sekitar jam 9 pagi.. *jangan komplain seberapa lama perjalanan kita, wong namanya juga pendakian santai..😀

Hal pertama yang kita lakuin ketika menginjakan kaki di Surken adalah Ngetwit dan bikin status fb.. kaga kaga, kalo soal itu aseli boong,  boro-boro mao internetan sinyal aja kayanya haram deketin hp kita, jadi hal pertama kita langsung manggil akang nasi uduk, ngerayu trus cipika – cepiki semesra mungkin biar di kasih harga murah.. ahaaaiii.. Makan nasi uduk rasanya lebih nikmat dari makan daging ayan cincang di sevel.. beneran, kalo penasaran dan ga percaya silahkan dicobain sendiri…

Kondisinya bener-bener keren, kita ada di tengah-tengah kabut yang tebel, dingin trus kenceng bgt hembusannya sama terik matahari yang nyengat bangat.. ehmm.. antara dingin dan panas.. tapi bukan jadi halangan buat lanjutin perjalanan. selesai makan kita lanjut jalan, membelah padang penuh debu yang luas bangat, sempet kepikiran kalo buat di jadiin stadion pasti keren bgt dah.. hahahaha.. eth.. tapi jangan buat kandang Persija, soalnya letaknya di sebelah barat jawa. hehehehe… di tengah hamparan bunga Edelwiess atau orang biasa nyebut bunga abadi yang seolah menyapa ramah tiap langkah jejak kami, mentari masi terus menunjukan kegarangannnya hingga ke tempat persinggahan kami, sekaligus spot terindah untuk mendirikan tenda dan bermalam. (semoga tempat yg kami pilih free hotspot)

Nah, ini dia nih tempat kos satu malam yang begitu indah, dan sekarang bikin kangen sejadi-jadinya, hehehe.. *ngusap aer mata, terharu.. diri-in tenda sekitar jam 2 sore, di lanjut mandi, rapi-rapi diri, ganti baju, celana, sempak.. trus tlp 14022 buat pesen 7 paket hemat.. hahaha.. boong lagi gua.. Tapi beneran setelah diriin tenda, kita sempetin buat makan, cuma kita makan apa yg kita bawa, masak nasi, rebus Indomie dan sekaleng sarden (merek ga ternama), jadi santapan hangat kita sore itu di surya kencana.

Sayangnya malem saat itu ga terlalu bersahabat, menurut info bahwa malam itu malam terdingin di Surya Kencana sepanjang 10 tahun terakhir, kabut putih menutupi seluruh sabana yang siangnya kering berdebu, sampe-sampe si kuple ga bisa balik ke tenda setelah ambil aer karena jarak pandang ga lebih dari 1 meter, ngeri nyasar, makanya dia milih treak dan minta di pandu pake sinar lampu merah.. hehehe, untungnya gua bawa lampu merah..🙂.

Pagi pagi sekali kita akan melanjutkan perjalan menuju puncak gunung gede, tapi cuma dalem mimpi, karena nyatanya kita baru bangun sekitar jam 8 molor sekitar 5 jam dari waktu yang direncanakan, hahaha… daripada beku mending milih pacaran sama sleeping Bag sampe matahari masuk kedalem tenda nyolek ngebangunin.. jadi deh kita memulai  perjalanan dari surken ke puncak gede sekitar jam 9 pagi.

Wuih… terharu, akhirnya sampe juga di puncak gede, sebuah penantian yg cukup panjang, sebuah harapan dimana kita bisa ngebentangin syal bergambar macan di tempat tertinggi gunung gede. Oren diantara hamparan biru, biru langit dan wilayahnya si biru. Seneng? ia, bangga? ga terlalu, tapi bahagia saya yakin menerpa saya dan semua peserta pendakian, seperti angin yang menerpa seluruh badan kami, kebahagian yang terlahir dari tiap tetes keringat, kebahagiaan yang timbul dari tiap langkah kaki. kebahagiaan yang hadir dari bagaimana kita mengalahkan ketakutan diri kita sendiri.

Ga terlalu lama kita di atas puncak, ya iyalah kalo lama-lama kulit eike bisa kebakar boooo.. ckckck, tapi sempet foto foto dong, istirahat sambil nikmatin hamparan awan putih keabuan bergumul mesra dengan langit biru, terselip pucuk gunung pangrango dan gunung-gunung lainnya, sayang monas ga terlalu kliatan, kalo iya pasti kita seneng bgt deh.. hehehe.. I love U Jakarta..

Selesai foto-foto dan istirahat kita kembali turun, melewati jalur pasir menuju ke Pos Kandang Badak. Turun melewati “tanjakan cinta” di jalur ini kita terpisah jadi dua rombongan.. Yang masih kuat boleh duluan yang ga kuat (kaya saya) sialahkan belakangan, hehehe.. gua, Bacot sama Sontonk di rombongan ke dua yang sampe di kandang badak. Cukup rame yang ngecamp di pos ini, barngkali karena musim libur setelah lebaran..

Dari kandang badak perjalanan turun kembali di lanjut, lagi-lagi rombongan terbelah jadi dua, gua tetep rombongan kedua alias masuk kategori yang ga kuat bersama shontonk dan bacot, sempet mampir di Pos aer panas, sambil cekikan cerita soal sarang tawon yang nyerang banyak pendaki, hahahaha.. ga tanggung-tanggung tuh tawon, sampe bikin orang jadi gemuk, bengkak-bengkak… untung dewi keberuntungan masih berfihak sama kita, jadi kita ga ada yang sampe gemuk keantuk tawon..

Gua ga akan ngebahas panjang lebar soal ini, gua sendiri ga tau kapan kejadiannya, tapi kayanya TKP ada di jalur setelah pos Air Terjun Cibereum menuju ke Cibodas, jadi biarkan foto yang berbicara.  Ternyata pendakian ga cuma membuat matang cara berfikir dan bagaimana menghargai alam, tapi juga mampu membuat dua insan menjadi kepayang di mabok cinta, wakakakakak… Aseli bikin ngakak nih manusia dua.. hahhaha.. *semoga langgeng ya frenn..

Sepertinya emang tiada hari tanpa foto-foto.. jadi gua bukan mao cerita soal foto ini, cuma ngasih tau bahwa ternyata gua keren kalo lagi naek gunung.. hahaha.. *yang nyela gua doain banyak rejeki..

Acchhh.. akhirnya pendakian santai melalui Gunug Putri hingga ke Pos pendakian Cibodas, berakhir. Di tutup dengan pesta makan malam di salah satu warung di Cibodas, sebelum lanjut balik ke kota Oren, Jakarta… Terima Kasih buat temen-temen yang berpartisipasi, buat semangat kalian, buat kelucuan yang bikin pendakian ini begitu hidup, untuk kegilaan yang bikin gua kangen akut sampe akhirnya bikin postingan ini..

Salam Oren, Salam Rimba untuk semua, semoga masih ada peka bagi kita ketika alam memanggil..

5 thoughts on “Pendakian Santai JC (Gunung Gede)

    • ayo bang.. berangkat… jalans antai aja..🙂, secara asaya juga kaga kuat.. *malu.. apalagi yang berikutnya rame-rame, dijamin bakal lebih seru tuh.. percaya dahhh.. ::maksa::

  1. Pingback: Dari GBK ke Surya Kencana | pinggirlapangan.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s