Phobia

satu waktu gua pernah ngobrol sama temen gua. Sebut saja Bunga (nama sengaja di samarkan, untuk menghindari hal yang tidak di inginkan). Dia mahasiswa Kedokteran, tapi ga tau di mana.. emang ga banyak yang gua obrolin, tapi ada satu percakapan yang sejauh ini masih gua inget;

Gua : “Lu kaga kuliah?”
Bunga: “kaga bang”
Gua: “Lah ngapa?, 
Bunga: “gua udah berenti”
Gua: “Ko bisa sih?, ga kuat sama pelajarannya?”
Bunga: “Itu salah satunya bang, tapi yang paling utama di deket kampus gua sering ada suara sirine kalo gua lagi di kelas”

*Gua mikir, bengong sambil ngebenamin jari telunjuk dalem hidung, plus sedih karena tanpa dapet hasil*
setelah Beberapa detik gua balik ke alam nyata, langusng gua sambung ke pertanyaan berikutnya…

Gua: “Lah, hubungannya apa ya berenti kuliah sama suara sirini?”
Bunga: “Kan gua phobia sama suara sirene, apa lagi kalo sirine ambulan, pikiran gua jadi kacau  balau kalo denger suara sirini, bla..bla..bla.. Intinya: temen gua itu takut bang sama suara sirine”
gua: “ohhh..  (nganga kaku sampe kluar naga dari mulut)

Twing.. ada-ada aja ya.. tapi gua masi bingung sebenenrya apa penyebab dari phobia itu sendiri, yang efeknya sampe sedahsyat itu, melebihi orang yang ketakutan karena di serang banjir tsunami, bawaan lahir kah?.. keturunan kah?.. atauuu…..

Jadi, mari langsung aja kita tanya sama mbah google!!

Menurut Henni Norita, (via beritasatu.com) psikolog dari Lembaga Psikologi Hikari menjelaskan, phobia adalah rasa ketakutan yang berlebihan pada sesuatu hal (bisa benda atau situasi-situasi tertentu), yang seringkali tidak beralasan dan tidak berdasar pada kenyataan.

Istilah phobia itu sendiri, berasal dari kata phobi yang artinya ketakutan atau kecemasan yang sifatnya tidak rasional; yang dirasakan dan dialami oleh sesorang.

“Jadi, phobia merupakan suatu gangguan yang ditandai oleh ketakutan yang menetap dan tidak rasional terhadap suatu obyek atau situasi tertentu,”

***

Ngomong-ngomong soal sirine, jadi inget waktu jaman gua kecil dulu. Dulu, selepas magrib gua selalu nongkrong di depan rumah buat  nungguin suara sirine dateng, cuma bukan seperti sirine yang di takutin sama temen gua itu, tapi yang di hasilkan oleh kotak kaleng persegi, yang di beri 2 buah lobang  di bagian sudut atasnya.

Mirip2 kereta api gitu.. dari 2 lobang tersebut mengeluarkan hasap semacam uap. Yup.. Sirine si tukang kue putu. Gua hampir ga pernah alfa buat beli tiap kali si abang lewat. Bukan karena gua kecanduan sama kue putu. Gua ngerasa seneng tiap kali gua sodorin tangan gua persis di atas lubang yang ngeluarin uap, hup..hup… seperti pengen nangkep tiap butiran uap uang keluar dari lubang.

Tamat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s