sepucuk surat buat lobster

Kalau ada orang yang  bilang bahwa tidur itu bikin cape.. Gua orang pertama yang bilang sepakat. Mungkin lebih tepatnya bosen kali ya…

Iya bosen.. Tapi yang bosen bukan gua sebagai orang yang kesurupan tidur, tapi kasur gua yang bosen karena kelamaan disetubuhi orang keren kaya gua. *pengakuan ga masuk di akal*

Oke deh, daripada yang baca jadi ikutan cape karena basa basi gua yang kaga jelas kaya musim sekarang ini. Ga jelas, karena sebentar hujan tiba-tiba panas menyengat, sejurus mendung seketika matahari menganga, tak berselang lama matahari kembali manyun disusul hujan yaang menggila. barusan aja gua ngerasa kepanasan karena matahari yang masuk lewat jendela kamar, padahal hujan sedang lebat-lebatnya.

Oh ia, gua nulis postingan ini  sambil usaha memampat hidung gua yang lagi rajin banget ngeluarin cairan. (Kenapa gua sebut cairan, ini  untuk menghindari ke”geli”an para pembaca yang barangkali jiji sama  ingus), sebenernya cairannya  masi kliatan bening sih, tapi tetep aja ya namnaya ingus🙂, eh, gua gua bikin tulisan ini di hp lo. Penyebabnya apalagi kalo bukan karena gua ga punya laptop dan modem dirumah. Lagian ini kan iseng doang, *pembenaran. hehehe… Yahhh, anggap aja semacem  cara gua supaya lebih betah dirumah. So, mohon dimaklumi kalau ada salah – salah ketik. Percayalah. “keypad tak selaamanya  sempurna”

Well..  sekarang ini badan gua lagi kurang asoy, alias kaga enak body, jadi mau kaga mau, suka ga suka gua harus -sementara- ngedekem dikamar  sambil gigitin ujung bantal. Sekujur badan rasanya greges – greges ga jelas kaya abis turun dari  naik bajay seharian.. Gemeter, mual akut sampe muntah duit sekoper *haahaha menghayal*

Penyebabnya jelas krn belakangan ini gua rada” menjauh gitu dari kasur kesayangan, jarang nyentuhnya, sedikit ngebelainya trus lupa untuk kecup” sampe bibir dower #ngaco, intinya tidur gua lagi bergaya minimalis gitu deh, kalo bahasa dokternya kurang istirahat alias kekurangan gaya merem. Gua sepakat  karena memang bener belakangan ini gua lagi rajin muter dari satu tempat ketempat lain, dari satu kantor ke kantor lain buat presentasi gitu deh.. *cieee saidd, kenal-kenalan sama yang namanya presentasi* okelah dripada gua di timpukin pemirsa sampe kapala gua benjol trus tampang gua berupah jadi  tambah ganteng,  mending gua ganti bahasanya.. Oke,  Gua muter-muter nawarin design buat keperluan bebrapa kantor/perusahaan yang gua datengin. Hasilnyaa?.. Insya Allah si berbuah manis.. #maritersenyum.

Yang ga bisa dibohongin dari hasil  muter-muter dari pagi sampe malem beberapa hari belakangan adalah, gua jadi hobi bangat main ujan-ujanan, ga peduli pagi siang malem. Jadi makin rajin ngirup asep kendaraan di jalan, terutama asep dari kenalpot angkot. Terakhir gua nyaris kecanduan ngisep asep knalpot bajay. #pingsan berdiri.

Bicara soal kehujanan malem-malem itubikin gua  rada bingung,  bak makan buah simalakama, maju kena mundur kena. Gini, konon ada yang bilang kalo abis kena hujan itu kapala kita harus cepat dibilas air sumur biar jadi ga pusing. Nah… sedang, menurut para ahli mdis  salah satu penyebab manusia  terserang penyakit reumatik adalah karen mandi malan. Bingung kan kalo pas kehujanannya itu malem hari?.. *ngaku lo*

Ga ngerti teori ini berdasarkan ilmiah ataukah sebatas mitologi belaka. eithss… Santai broww.. Gausah dipikirin. Ini bukan tugas kita buat mikirin yang begituan. Karena ada bapak Roy Suryo yg gua rasa beliau lebih tau #lho.

Jadi begini. Tadi malem sepanjang perjalanan matraman lenteng agung, gua resmi keujanan. Yang gua rasa sih basahnya sampe ke daerah s*langk*ngan segala,  Intinya Kuyup sekuyup kuyupnya gitu deh.  Nah pas sampe rumah gua langsung pengen mandi biar segera kembali ganteng dan ga bikin kepala jadi pusing, tapi gua urungin deng niat gua untuk jadi ganteng, penyebabnya apalagi kalo bukan karena ngebayanin tiba” gua terkena reumatik.  gua fikir daripada terkena reumatik trus strrook gua relain aja deh gagal  ganteng, daripada gagal ginjal. (Mulai ga jelas :d). Oke,  Soal ga ganteng guaa rela dan bisa terima. Tapi apa kabar soal kepala gua yang bakal  pusing? Krn banyaknya air ujan yg bisa jadi menggenagin otak dalam kepala gua. Mau ga mau dong kpala gua ini  harus di basuh dengan air sumur.

Bingung sih, tapi namanya gua orang yang paling cerdas se playgroup yang ada di depan  rumah gua, (serius depan rumah gua ada playgroup, namanya *teeeettt* #sensor, menurut kabar yg gua dnger biayanya 3000 rupian peranak perhari :D), gua ga keabisan akal doang.. Singkat cerita gua ambil baskom trus gua isiin air dari keran langsung secukupnya, langsung deh gua celupin kepala gua di tuh baskom  (wadah berisi air)  sebates jidat sampe kuping.. Hehehe, #cerdaskaan. Dengan begitu kepala ga akan pusing karen dibilas dengan air sumur setelah terkena ujan, dan terhindar dari serangan penyakit reumatik karen yang kebasuh cuma kpalanya aja, tanpa sedikitpun badan gua kesiram air bilasan. Karen gua belum pernah denger ada yg terkana reumatik ditulang kepala😀

Tapi nanti dulu, kepala gua emang ga pusing, dan Insya Allah terhindar dari reumatik. Tapi efek dari kehujanan tadi malem bikin sekarang gua jadi meler sekaligus batuk, sampe bikin dada nyesek,  pake banget, lebih nyesek dari ketika pacar kita di ambil orang, #nyesekstadium5

Dalam kondisi kurang sehat kaya  gini idealnya harus makan dan minum yang baik-baik, yang bervitamin. Berenergi, bergizi, beranitampilmalu, berduabarengpacar #eh, ya pokonya yang ber ber deh, agar badan cepet pulih dan kemudian sembuh dari penyakit. *amin*

Lantas bagaimana dengan gua, yuhu, gua  tetep aje kekeh ngejalanin  ritual tetap, dengan  sarapan secangkir  kopi hitam panas, tambaah pola  makan dengan waktu yang rondom banget. Parahnya dalam kondisi yang butuh asupan gizi level 10 (maicih kali) gua justru makan siang di temani sepiring tempe gosong dan  lobster yg lahir premature (red: udang rebon).

So.. apa yang bisa gua arepin, soal kesembuhan, gua cuma percaya kalo Tuhan itu adil dan maha penyayang. jadi meskipun cuma makan pake tempe dan udang rebon, keduanya bisa menjelma seketika sebagai obat.😀,  rasanya sombong banget kalo gua ga bersyukur atas apa yg gua dapet siang ini, meski itu hanya beberapa ekor  LOBSTER yang lahir premature, krn gua orang yg baik dan bebudi pekerti luhur jdi gua mao minta ijin buat nulis sepucuk surat sebagai ucapan terima kasih atas nikmat yg gua dapet hari ini. *kata pak ustad biar sakit tetep harus bersyukur*

Dear lobster, eh udang rebon yang barusan gua lahab

Semoga kalian bisa membantu saya membasmi segala kuman yg ada di dalam tubuh gua ini ya, supaya gua lekas sembuh.. Dan semoga kalian baik-baik aja di sana, oh ya dang (maksudnya udang), nanti kalo ketemu anakonda penghuni perut gua, bilang aje kalian dari agen yg sama ya, bilaang kalo kalian di uutus untuk membantu memusnahkan segala penyusup yg bikin dada gua jd nyesek. Itu saran gua,  Jaga-jaga aja biar kalian ga di santab sama anakonda itu :d

Wasalam

*kasur gua, 21 februari 2013*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s