Jakarta Solo Jakarta with Jakarta Inspiring (part 1)

PART 1; PERJALANAN MENUJU SOLO

Jadi ceritanya hari jumat kemeren gua pergi ke solo. tepatnya tanggal…. hehehe gua lupa tanggal berapa ya jumat kemaren (nyari-nyari kalender sampe ke pantry)..  ketemu horeee… Hari sabtu kemaren tangal 5-Mei sodara-sodara.

Ada apakah di solo?.. pulang kampung?..  apa jalan-jalan iseng buat ngisi liburan. Semua pertanyaan salah. Yang bener adalah gua ke Solo pengen jadi juragan batik, hahaha.. ga.. ga, ini lebih ngelantur. Gua dan rombongan berlabel Jakarta Inspiring pergi ke Solo buat nonton pertandingan bola antara PERSIJA JAKARTA dan Arema. Kedengeran aneh ya.. Bagi sebagian orang barangkali iya, tapi buat gua dan beberapa temen yang ikut tour kali ini sesuatu yang sangat lumrah.

Tour ini sebenernya udah di rencanain sejak jauh-jauh hari. Tapi gua sempet ragu antara mau ikut atau ga. Pas injury time gua baru bisa pastiin kalo gua akan ikut ke Solo. Pertandingan antara Persija vs Arema ini harusnya di gelar di GBK Jakarta, tapi karena satu dan lain hal, pihak keamanan di Jakarta ga mengijinkan di gelarnya partai BigMatch ini. Jadi deh para penggila Persija harus terima dengan lapang dada dan ikhlas untuk berangkat ke Solo.

Perjalanan di rencanakan berangkat sore, tapi tertunda entah berapa jam. penyebabnya adalah?.. (lirik kiri kanan).. hehehehe Oke, kali ini gua akan jujur, perjalanan di tunda karena nungguin seorang  yang konyol, nunggu gua yang waktu itu telat (pake banget), Pembenarannya adalah karena Jakarta hari itu di landa hujan yang menggila, efeknya sepanjang jalan kator gua ke WO (meeting Point) jadi padat tingkat ngehe. *maafin saya ya teman-teman*..  #Cipok Mesra

Yo wess.. langsung aja ya.. *bilang aja ga mau di salahin*😀

Dimulailah perjalanan kami pada Sabtu malam sekitar pukul 20.00. Gua adalah orang terakhir yang naek ke dalam bus. Pas naek ke bus, kalo boleh jujur, gua cukup kaget, ga nyangka aja kalo di bus ada beberapa orang yang ga pernah gua sangka bakalan ikut untuk barengan. Tapi di balik kagetnya, gua jadi berfikir, bahwa tour pertama Jakarta Inspiring ini begitu istimewa, karena di beberapa peserta yang ga gua sangka tadi ada Bang Firas, teman dari Jak Online. Siapa yang nyangka, kalo doi akan jalan bareng. *makasi buuwwang Firas udah mau jalan bareng kita-kita*

Jadi setelah gua naek dalam keadaan lapar yang menggila, kamipun lepas landas menuju Solo. Berbagai insiden dan kejadian  lucu, konyol dan nyeleneh terjadi di sepanjang perjalanan. Saking banyaknya gua ga bisa mengurai satu demi satu kejadian najis yang ada. Tapi dikesempatan lain Insya Allah gua akan membuat tulisan yang lebih  fulgar.

Dari WO bus langsung mengarah ke pintu tol Lenteng Agung, setelah sebelumnya sang sopir dengan ajaibnya salah mengambil lajur jalan , Kamipun masuk tol dengan lancar menuju ke daerah Tambun Bekasi. Loh ko ke tambun, katanya ke Solo??.. Sebelum bablas ke Solo gua dan kawan-kawan *ciee bahasanya* mampir dulu di rest area tol tambun ini, di tempat ini di jadiin semacam tempat berkumpulnya para komunitas pendukung Persija sebelum bablas menuju Stadion Manahan Solo. Ketika bus yang gua tumpangi sampe di area ini pun udah ada beberapa bus dengan tujuan yang sama. Mereka adalah temen-temen dari berbagai komunitas pendukung Persija.

Sekedar ngobrol dan bercengkrama, melepas kangen, cipika cipiki sampe tak sehelai beneng pun yang menempel di tubuh.. opss.. tunggu-tunggu harus segera di stop sebelum gua di cap sebagai penulis cerita stansilan jorok. *ngaco*

Lanjoott..

Kelar salam-salaman dan ngobrol sama teman-teman komunitas lain sekedarnya, tak berapa lama, kami melajutkan perjalanan berbarengan dengan bus komunitas lain. oh ya hampir lupa, kalo di tempat ini juga, akhirnya gua bisa menafkahkan anakonda dalam perut gua yang sejak awal perjalana miskolin terus. Ada bungkusan nasi dengan daging ayam cincang tak bertuan di dasboard bus. Tanpa rasa bersalah sedikitpun gua sikat tuh nasi meski ga pake piring, tapi makan langsung dari plastiknya.

Dan tiba-tiba datanglah sesosok mausia yang mengaku bahwa itu nasi kepunyaannya.

+ “Woyy itu nasi gua tuh yang tadi”
–  “Lah, udah gua makan, gimana dong??”
*gua diam sesaat dengan nasi masih dalam mulut*
+ “Ya udah lu makan dah, emang gua tinggalin buat lu, kan gua orang yang baik”
DASAR DODOLLL!!! HUAKAKAKAKAK..

Gua kira mau marah karena nasinya gu ambil tanpa ijin, ternyata???. Huhhh kalo cuma mau bilang lu orang baik kenapa juga harus treak – treak.. MONYONGG!!

Film di layar TV Bus, seperti tak lelah berperang, kedua kubu tentara, pasukan perang Amerika dan Jerman saling balas menembak. Seketika bus seperti bioskop tanpa popcorn. Gua sendiri ga begitu serius ngikutinnya, justru lebih sering ngeliat ke luar jendela. apalagi film tersebut menggunakan bahasa bukan bahasa Indonesia, tanpa subtitles Indonesia pula, Jelas gua ga ngerti sama sekali, seketika kedodolan gua meningkat 20 x lipat.

Perjalanan dalam tol menuju cikampek tebilang lancar, mungkin karena udah malem, jadi ga banyak mobil yang lewat. Sesekali bus memperlambat jalan, menjaga jarak untuk mendahului beberapa truck yang berjalan lambat.

Sekita jam 11 malam kluar dari tol cikampek. Di sini sedikit macet, karena lampu merah di simpang pertigaan setelah pintu kluar Cikampek (entah apa namanya). Sejauh ini film yang tadi gua ceritaain di atas belum juga selesai. Bacot mulai uring-uringan, minta ganti film, stel TV, mending nonton bola dan beribu cara untuk segera menyudahi film perang ini. Tentu aja segala macam keinginan ajaibnya itu tak berjalan dengan mulus, karena ga di setujui oleh seluruh penghuni dalam bus. Akhirnya dia memilih untuk mentraslet segala ucapan yang di lontarkan para pemeran di film itu ke bahasa Indonesia secara langsung. Dan hasilnya tentu aja ga sekeren yang di kira, sekata 2 kata emang sesuai arti tapi di dominasi keasal-asalan yang ga jelas dan berantakan, bahasa seenak bacotnya. Gimanapun juga transleter ala bacot malam itu cukup menghibur … WAKAKAKAKAKAK… ANJJRROOTTTT..

Hah, sumpa lemes. Udah gitu banyak bgt tinggkah aneh cenderung autis yang di lakukan nih manusia satu, entah dia species dari mana. Tapi aseli, ga ada matinya, kalo kata anak-anak Jakarta Inspiring.. “ada bikin kesel, tapi kalo ga ada ngengenin”.. sebagian ada yang bilang “Manusia ngeselin tapi di buang sayang”.. wakakakakak.. *bener-bener langka*

Ga ada satupun dalam bus yang berharap manusia saraf semacam Bacot akan begadang selama perjalanan, karena udah bisa di pastiin dia bakalan bekoar, ngoceh-ngoceh dan ga jelas, yang bikin orang ga bisa tidur. Meski, walaupun kesel sebenernya pas dia bertingkah tetep ajah ketaawa.. wwahahahaaa.. Gitu deh..

Singkat cerita, setelah perjalanan yang cukup panjang dan melelahkan, sekitar pukul 2 dinihari akhirnya kami berhenti untuk makan dan istirahat sekenanya di Restoran yang cukup besar. Melepas penat dengan menghisap rokok dan ngopi sambil menonton pertandingan Final Piala FA 2011-2012 antara Liverpool kontra Chelsea. Di restorant ini memang di sediakan TV yang lumayan besar. Sehabis menonton duel akbar yang di menangkan oleh Chelsea dengan skor tipis 1-2, kembali kami melanjutkan perjalanan.

Mulai dari sini, Susana bus sedikit beda, mulai terasa sunyi, suara ngorok entah dari mana sumbernya mulai memberi warna. Bacot tak lagi menampakan kebawelannya sebagai manusia yang sotoy.  Masing-masing orang membenamkan kepala serta mata dalam lelah dan kantuk. TV tak lagi memainkan perannya, semua khusuk dengan aksi tidur masal. Gua sendiri berusaha untuk bisa memejamkan mata, walau pada kenyataannya tetep aja susah. Sesekali emang merem, ga lama kebangun, kembali merem beberapa saat, lalu kembali terjaga, begitu seterusnya. Saking lelahnya sampe-sampe gua lupa, dimana posisi ketika matahari terbangun dari peraduannya. Padahal gua berusaha mengingat-ngingat, karena emang berniat untuk di masukin dalam catatan. Tapi namanya manusia kan tempatnya salah dan lupa. *pembenaran*.

Gua inget sekitar jam 8 pagi, entah di daerah mana, kelaten, kendal, atau apalah, gua ga ngerti, pokonya pagi itu kami mampir di dalah satu rumah makan,  yang merangkap sebagai rest area. Untuk srapan, dan ngopi pagi. Nih penting, kopinya aneh banget, kopi ccap Singa..  twinggg.. WAKAKAKAK..

Kedengerannya aneh bangat, tapi ya udah lah ya. Tau kan kalo ga ngopi sehari aja rasanya kaya gimana?.. , dari pada ga ngopi kan, mending sikat seada-adanya, singa-singa dah..

Bagi mereka yang hobi merawat tubuh dan wajahnya langsung masuk ke Kamar mandi. Gua?.. tau lah… Tanpa basa-basi langsung gua sruput tuh kopi merk singa..

Bawaannya pengen ketawa mulu dah kalo inget tuh kopi.. HAHAHAHAHA.. SINGAA!!!

Matahari mulai merangkak naik, sinarnya menembus kisi-kisi jendela bus, heemmm.. kalo udah begini, rasanya sulit untuk mejamin mata kembali, menikmati  pemandangan sepanjang di sepanjang jalan jadi pilihan terakhir. Sambil sesekali ngakak tanpa sebab yang jelas.

Masuk tol Semarang sekitar jam 11 siang, namanya ga tau tol apa. *dodol.. semua ga tau, tapi sok -sok an nulis.*😀

Di tol ini jalan lancar banget. Sepanjang perjalanan yang lancar gila itu, tau ga apa yang gua rasain? gua jadi kangen macetnya Jakarta. hehehehe.. Tolnya ga terlalu panjang, busnya juga lumayan ngebut, saking kencengnya sampe salah jalan, ke lintasan yang belum di operasikan.. hahahaha, mentok perboden. Untungnya, ini bukan tol dalam kota Jakarta, yang susah untuk mundur karena banyak mobil. Jadi gampang untuk sedikit mundur lalu kembali sang sopir memacu mini bus dengan cepat..

Twingggg.. Masuk daerah boyolali. Di kota ini, bus sempat di berentiin sama Polisi, wewww.Tanpa banyak pikir pak sopir yang berbadan lebih kecil dari sang kernek itu seketika meninggalkan stir dan langsung melangkah menghampiri pak polisi. Dari dalam bus, sang sopir dan Pak Polisi tampak asik bercumbu mesra.. *ya ampun said.. sapu tuh otak, hahaha* maksudnya 2 prang itu sedang berbincang dengan sangat seriusnya, entah apa yang di bicarain.. “paling minta duit”.. “Beuughhh Polisi nyari duit tuh” pikiran kotor dan picik khas Jakarta langsung tumbuh di otak kepala.

Kenapa sampe di berentiin Polisi? Menurut sang sopir sih, karena memasuki derah yang ga boleh di lintasi sama kendaraan besar termasuk bus.

Ternyata ya broww.. Polisi di daerah ini ga semaruk polisi di Jakarta, justru tuh Polisi memberi tahu ke sopir telah salah melewati jalur yang bukan seharusnya. Tanpa sedikitpun nilang atau meminta duit *tutup muka*, Pelajaran yang bisa diambil: Ga semua Polisi sama dengan para Polisi yang hoby ngempitin duit sopir seperti di Jakarta.

Dari Boyolali, ga terlalu jauh ke Solo, melewati jalan yang lurus di lengkapi tiang lampu jalan dengan hiasan khas jawa, berjajar rapih, sangat serasi dengan jalan yang juga asri. Dari boyolali sekitar 1 jam perjalanan, dan akhirnya bus yang kami tumpangin melewati gapura perbatasan antara Boyolali dan Solo.

SELAMAT DATANG DI SOLO (The Spirit Of Java)

Menelusuri Solo mulai dari perbatasan, melintasi kota hingga ke Stasion Manahan, ada beberapa hal yang menarik padangan gua, salah satunya adalah bus yang menyerupai Trans Jakarta atau Busway. Tertarik karna namanya cukup unik, bernama Batik Trans solo, Ga ngerti, kenapa bus itu di namakan batik. Setau gua kan batik itu biasa untuk baju atau celana, pakaianlah intinya. Mungkin karena motif busnya kali ya yang bergambar batik. Entahlah?

Selain bus berbatik itu, tentu aja yang menarik adalah para wanita yang terkenal dengan ke-ayuannya.😀, tapi cuma liat doang lho.. penasaran apa bener se-ayu yang sering di sebut banyak orang?

Entah berapa kali simpangan dan lampu merah, cukup banyak deh pokonya, akhirnya sampai di Stadion Manahan Surakarta Solo sekitar jam 1 siang. Ternyata udah rameh banget, sampe susah parkir. Rame sama orang yang akan nonton pertandingan, dari Aremania, Jakmania ataupun supporter lokal Pasoepati di tambah dengan banyaknya para penjual yang membuka dagangannya di sepanjang area parkir.

***

NANTIKAN CERITA SELANJUTNYA
(PART 2).. CERITA DI BALIK STADION MANAHAN SOLO

One thought on “Jakarta Solo Jakarta with Jakarta Inspiring (part 1)

  1. Pingback: Jakarta Solo Jakarta with Jakarta Inspiring (part 2) |

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s