Malam Pertama

Tatap, raba lalu nikmati dengan binal..

Hujan masih menampakan kegarangannya, terus mengguyur apa saja yang ada di bawahnya, hampir di seluruh wilayah Jakarta. Tak terkecuali di kawasan meteng Jakarta Pusat, tempat dimana gua mengais nafkah.

Belom lagi angin kencang juga ikut terlibat di dalamnya, lengkap sudah.. Hujan, dingin, serta badai menghiasi permulaan malam itu, Senin 26 Maret 2012.

Gagal sudah hasrat untuk segerah meninggalkan kantor.😀, Padahal di saat hawa dingin malam  menggigit hampir seluruh persendian, ga ada hal yang lebih menyenangkan selain menyetubuhi kasur dan menikmatinya di bawah balutan selimut.

Tapi okelah, toh lebih baik menunda daripada kehujanan di jalan dan -bisa jadi- tertimpa papan reklame yang rubuh di terjang angin kencang.

Tak berselang lama, akhirnya hujan reda, menjatuhkan tetesan terkahirnya sekitar jam 9 malam, pun hembusan angin terasa mulai bersahabat. Waktu yg tepat untuk segera bergegas.

Weww.. ternyata lain hal ketika kita berada di jalan mengendarai motor, sisa-sisa hujan masi sangat kentara meninggalkan jejaknya. selain aroma debu basah, dinginnya juga luar biasa… *brrhhrr. tapi terjang terus, meski badan sedikit menggigil. (selaen dingin juga laper)

Singakat cerita, sebelum ke rumah, gua sempetin mampir buat ngasih jatah isi perut, yup.. memutuskan makan dulu sebelum sampe di rumah. Hawa dingin emang selalu bikin anakonda dalem perut gua jadi lebih rajin miskol.

Adalah Warung Oren-nya Bang Dul yang jadi tujuan gua mencari makan malem ini, selain emang pengen makan, juga penasaran kaya apa wajah si warung oren yang baru. menurut kabar, sejak beberapa minggu, warung oren udah di boyong dari tempat lama ke tempat yang baru, tempat yang akan gua jadiin buat memberikan kepuasan perut malam ini.

Hawa dingin masih menusuk tulang, ketika gua sampe di tempat yang gua tuju, tidak terlalu rame, hanya ada beberapa meja yang terisi oleh tamu, ehmm.. Ternyata ada beberapa temen gua yang udah lebih dulu sampe. Sebentar sapa sana-sini, langsung lanjut ketujuan awal semula. hehehehe.. langsung gua pesen soto betawi plus nasi dan segelas teh tawar panas.

bang dulGa berapa lama, menu yang gua pesen udah tampak di meja. kentang dan rawisan ayam serta potongan-potogan daging tampak menari di dalam kuah santan yang kental, di hiasin irisan tomat, merah, memberi efek warna jadi lebih berfariasi. mengkilap dengan sorotan lampu yang tepantul dari tembok berawrna oren. ehmm.. “sangat menggairahkan”.. gumam gua dalam hati.. ga pake lama, buka jekat, ambil posisi, dan segera manggarapnya dengan binal dan buas..

Dan sukses sudah ritual penting gua malam ini.🙂

Malam ini adalah malam pertama gua menikmati soto betawi bang Dul sejak warung oren di pindah, dan rasanya aghh.. sungguh luar biasa.. Hawa dingin yang menyengat, serta lapar yang menggila, hilang sudah, berubah menjadi hangat dan mungkin senyum lepas dari anakonda dalem perut gua.

Achhh.. malam pertama emang bikin dunia terasa begitu indah.. *kata orang… hehehe.😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s