E-KTP tanpa Narsis

Hai.. hai.. hai.. apa kabar sobat sobat sekalian.. seneng dong, tanggalnya ABG, ops..maksudnya tanggal muda, abis pada gajian.. hehehe.. apa kabar juga yang lagi kuliah..🙂, semoga lancar yess..

Sebenernya gua lagi kaga “pewe” buat ngeblog, Penyebabnya karena computer kesayangan gua lagi kejangkit semacem penyakit, mungkin tiba-tiba jantungan gara-gara harga Pertamax naek,, hehehe (ga nyambung).. Terakhir gua jenguk tuh computer, malah udah matot (mati total).. Sekarang gua resmi sebagai bloger nomaden, alias berpindah-pindah tempat. Ga boleh liat PC nganggur langsung gua koloni..

***

Gua baru sadar, kalo gua belum melaksanakan satu program pemerintah yang sempet buming belom lama ini.  Di Imunisasi?. bukan-bukan, kalo itu gua yakin udah, hehehe. Atau melaporkan diri supaya ga di bilang terorris?.. sory la yau, Gua emang ga berani bilang kalo gua orang yang baik,  Atau jadi pembela kebenaran, semacam pendekar yang lompat dari naga besar seperti film-film bergendre kolosal di tv swasta berinisial I.N.D.O.S.I.A.R. . gua seperti manusia kebanyakan, yang cuma berusaha untuk berbuat baik, membuat orang lain merasa nyaman. Terlebih untuk orang yang gua sayang. Dan yang terpenting adalah gua tulus ngelakuinnya.. #eheemm.. ko malah curhatt😀

Okeh… yang gua maksud adalah pembuatan E-KTP. Karena kartu pengenal yang keselip di dompet gua sampe saat ini, kartu tanda pengenal yang lama, alias KTP manual.

Jadi, sampe saat ini gua ga tau kaya apa wajah tuh KTP elektronik, mirip-mirip SmartPhone kali ya, atau semacam kartu dengan layar elektronik yang bisa di ganti ganti gambarnya sesuai mood kita, misal lagi bete, gambarnya kucing yang lagi melet di lindes ban bajay, atau kalo lagi jatuh cinta gambarnya jadi Boneka Barby yang lagi pelukan sama Doraemon. hahahahaha…

Well, yang gua tau, beberapa bulan yang lalu gua pernah di kasih undangan oleh seorang perangkat RT, (ini mau bikin KTP apa acara nikahan ya), di undangan tertera nama, domisili dan tanggal kapan kita harus hadir, itu berarti kita harus ninggalin rutinitas cuma untuk pembuatan E-KTP. *yakin nih bisa berjalan??.. gua sih engga

Karena gua sendiri sempet berencana pengen buat, tentunya sesuai tanggal yang ada di undangan, tempatnya kalo ga salah di kantor kelurahan, tapi gua urungkan niat gua, karena menurut kabar, tempat dimana pembuatan berlangsung, penuh sesak oleh orang yang akan mengkonversi KTP dengan E-KTP. Antri sangat, bahkan ada yang sampe nunggu seharian penuh, itu pun cuma nunggu untuk prosesnya, belum antri pengembilannya. wihhh.. mereka yang antri pada di kasih makan ga ya? trus antrinya duduk apa diri? dapet minum ga?. Mana gua tehe.. boro-boro tau bagaimana prosesnya, baru denger aja gua langsung begidig ngebayangin kaya apa crouddidnya. *Tebirr

Trus kenapa bisa menjadi berantakan, padahal jadwal sudah di tentukan sesuai surat undangan? entahlah, terakhir gua denger bahwa prosesnya ga lagi sesuai sama jadwal yang ada di undangan. Artinya proses ga lagi berjalan sesuai rencana awal. Seperti yang tadi gua bilang, membeludaknya calon pembuat, dan sarana yang kurang memadai menjadi pemicunya. dengan sarana yang kurang jelas akan memperlambat kinerja. Atau mungkin ada semacam iming-iming hadiah atau semacam discount khusus bagi 1000 orang pertama (jadi pada men dulu-duluan deh tuh). atau jangan-jangan mereka yang rela antri berjam-jam karena takut kalau elektroniknya tiba-tiba habis.

Gua ga nyalahin siapa-siapa, cuma heran aja.. kenapa program yang besar semacam ini di anggap begitu enteng, seakan mudah saja ngejalaninnya. Padahal seharusnya di perlukan persiapan yang matang dan sosialisasi yang akurat. Karena nyatanya ga sedikit masyarakat yang ga ngerti fungsi dan keunggulan dari -EKTP ini dibanding KTP manual.

Yang pasti sih kalo KTP manual, ga bisa beli voucher dengan cuma ngirim nomer lewat sms, Kalo E-KTP bisa dong?.. ga juga, lu kira beli Pulsa.. *masya Allah Said, bego amat sih lo*.. hehehehe

Badeway, bisa ga ya, kalo bikin E-KTP tanpa perlu foto di kantor pembuatannya, mungkin penggantinya adalah dengan bawa foto sendiri menggunakan flashdisk atau External hardisk?

Kalo boleh gua pengen foto gua yang lagi pake tas Carier di puncak Gunung Gede, dengan latar belakang Gunung Pangrango.. wihh pasti keren bagt tuh. Selain alasan itu, jujur gua orang yang paling takut dengan kamera. Maklum gua bukan orang yang narsis, hehehehe.

Kalo tetep ga bisa juga, mungkin gua akan minta foto sama petugasnya, kalo pada saat proses fotonya nanti, pak perugas ga perlu terlebih dulu bilang ke gua, alias Candid Camera. Sepertinya, Candid Camera menjadi solusi yang apik untuk pembuatan E-KTP bagi oarang yang anti narsis seperti gua..😀

Selamat mencoba.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s