kelaperan tiada tara

Semangkuk mie rebus plus telur dan kornet goreng hanya tinggal kuahnya, gelas berisi teh tawar panas yang kali kedua tak lagi tersisa. Ini merupakan buah dari keganasan gua sebagai species bumi yang nyaris lupa seperti apa bentuk jarum jam.

Penyebabnya jelas karena gua ngantor di hari minggu, Buat mereka yang kebetulan berkantor di kawasan Thamrin dan atau Menteng kemungkinan aka tau persis seperti apa horornya kawasan tersebut bila dihari minggu atau hari libur , yup, dikawasa itu pada tanggal tanggal merah akan seperti kota mati bro.. Sepiiii pake banget.

Dan yang paling menyeramkan sekaligus menyedihkan adalah ga adanya tempat makan yang buka.. Warung padang, warung tegal, warung sunda, ayam bakar surabaya, pecel lele lamongan, pokonya tiap warung dengan nama akhiran mengambil nama daerah dari sabang sampai merokeh semuanya tutup. Kebayang dong gimana jadinya nasib penghuni perut!!

Oke, kalian pasti akan bilang..kenapa gua ga cari tempat makan di jalan sabang atau sarinah, atau jalan jaksa.. Ga ga.. Gua ga akan bisa makan ditempat begituan.. Pertama gua pasti males ngangkat pantat dari kursi kesayangan gua terlalu lama, (sederhananya kerjaan gua sulit untuk ditinggal berlama lama) yang kedua uda pasti harganya bakal nyekek kantong gua 😀 *yah ini memang sebuah keanehan yang terencana*

Syukurlah pada akhirnya gua bisa ngasih makan anakonda dalem perut gua sesaat sebelum gua sampe di rumah, emang sih agak telat, telat banget malah, tapi mie rebus plus telor dan kornet goreng dan 2 gelas teeh tawar anget cukup jadi penghibur di penghujung malm ini.. Mantabbss kaga tuh.

Oh ya, penting gua kasi tau kalau tempat gua makan ini, merupakan warkop langganan gua bro, udah lumayan lama jadi penikmat setia warkop bernama “MAMIRI” ini, gua ga ngerti kenapa bisa mengambil nama itu, mungkin singkatan dari Mari Mampir Di Sini :D. *agak gak ga jelas ya??, ya emang* Gua akan usahain mampir dan sempetin makan tiap kali gua pulang larut malem, seperti sekrang ini. Selain supaya nantinya tidur gua menjafi nyenyak alesan lain karena rasanya yang emang manteb, (gua ga tau juga kenapa bisa semantap itu), Harganya juga murah menn… semangkok indomi rebus + telor + kornet goreng harganya cuma 10ribu perak, dan dijamin bisa tidur nyenyak.

Kelebihannya lagi, gua bebas nambah minum sepuasnya dan tanpa ada papan “no smoking area”, ada 1 lagi nih yang asik, di warkop ini gua bisa bebas ke**ut semaunya, hehehe.. Wajar dong, naek motor di pagi buta dengan perut yang kosong itu sama dengan memberi kesempatan pada angin mersuki sekujur badan. Dan efeknya jelas akan mempengaruhi intensitas pembuangan gas dari dalam perut menjdi meningkat.. *sok ilmiah ya*..

Udah ah, gua harus segera publish nih postingan sebelum si akang warkop ngusir gua karena akan segera menutup warungnya. Dan sepertinya hasil dari menggarap mie rebus bikin mata gua tereak minta untuk segera diberi jatah.

*selamat hampir pagi*

Note: maaf kalo banyak typo, Kalo sempet gua akan edit tulisan ini di komputer (kalo sempet dan inget) ;D

Rap @kantor April 2013

Jarum jam swiss army di tangan kanan gua menujukan pukul 15.20menit, bertepatan dengan terdengarnya samar-samar suara azan ashar.

Keliatan serius ya tulisannya, hahaha.. Ini saiapa ya yg nulis? 😀 *seras bukan tulisan gua* mungkin ini efek karena saat ini gua sedang terperangkap dalam gerombolan orang orang yang kesehariannya hanya di isi dengan menulis, orang-orang yang udah tahunan bergelut dengan dunia tulis menulis, penulis profesional tentunya. Karena mereja adalah para journalis

Sekarang ini gua lagi ada rapat redaksional. Rapat yang udah pasti sulit di hindari, ga mungkin ga ada rapat seperti yang gua lakuin sekarang ini di tiap bulannya. Emang penting bgt karena ini terkait dengan perencanaan terbitnya Majalah di bulan berikutnya. Continue reading

Campur Aduk (part 1)

“Nulis di blog kayanya enak nih…”  tadi batin gua berkata begitu, iya tadi, ketika kondisi gua sangat runyam, dengan muka yang berubah jadi abstrak, gigi menguning serta dompet yang kian menipis #lho *hubungannya apa ini???*.

Parahnya nih ya, rasanya tuh kaya sedang di intai oleh pembunuh bayaran berwajah mengerikan bernama waktu, iyaa, waktu seperti sedang mengejar dan berada di beberapa meter di belakang gua dan ingin segera menyekek tepat di leher, saat itu, yup saat di mana kedodolan gua melonjak melebihi harga cabai di pasar, saat gua ga ngerti lagi gimana rasanya mandi di siang hari. saat aroma kalakian gua jadi yang paling terpinggirkan. hihihih

memang, kegilaan untuk segera membuat postingan begitu menggairahkan kerap kali gua berdiri di garis kematian (red: deadline), entah apa penyebabnya.. tapi emang selalu gitu. Continue reading

Kegilaan itu Berada di Dalam Kantor

Kali ini gua mao berbagi kisah segala yang berhungan dengan kantor gua. Banyak hal yang sebenernya menarik buat di ceritain, tapi entah kenapa gua baru nyadar sekarang. Padahal kantor udah seperti rumah ke-dua buat gua. Kalo di tanya kenapa bisa?.. ya bisa lah, disini gua bisa nginep tanpa pulang berhari-hari, malem begadang baru tidur pagi, otomatis bangun jadi siang.  Dan cuma kantor ini yang bikin badan gua jadi lumutan.. 😀

Mulai saat ini, mungkin gua akan lebih sering cerita kejadian – kejadian di kantor gua ini.

Oh ya, di kantor ini juga yang bikin gua punya kesempatan buat ngeblog, dan jadi begitu akrab sama nasi gila, soto ceker, dan terakhir soto ranjau. Continue reading

yuk yuk yuk.. pulang

Malam ketiga gua berada di kantor, aseli, badan kayanya belumut, rutinitas jadi tiba-tiba berubah, jadi jarang tiarap di kasur, jarang senyum, jarang bikin TS di grup facebook, jarang menyalurkan hobi (membenamkan jari dalam hidung :D), jarang mandi,  jarang semuanya deh, cuma kangen sama si dia doang yang tetep ga ilang.. #ciee

Sekarang ini emang masa di mana gua masuk dalam rentan waktu yang bener-bener sempit. Yuhu.. masa di mana sedang berada di garis kematian (red:deadline), hari-hari rasanya minim bgt, 24 jam rasanya kurang banget. Bayangin coba, sampe makan aja harus sambil ngutak ngatik monitor. Kencing sambil lari-lari.. engga.. engga yang ini gua boong, heheheh.

Intinya, semua hal udah gua lakuin dengan berusaha agar cara yang gua lakuin itu ga buang waktu, berusaha gimana caranya agar tiap waktu ga kebuang sia-sia… fuihh.. *susah amat bikin kalimat*. Maksudnya gini, setiap aktifitas selalu gua barengin dengan kerja, maksud hati biar ga buang-buang waktu (horeee). Tapi tetep aja kerjaan kayanya ga abis-abis. Hal terparah, di masa-masa kaya gini adalah timbul kemaha dodolan gua yang sebenernya, ga fokus dengan apapun selaen kerjaan. Termasuk ketika temen gua ngajak pulang, gua cuma jawab, kalo ga ya, he-eh, sama nyok.. sementara otak gua kabur, tangan gua tetp asik ngetik.

Dan.. Jrenggg.. Continue reading

streaming vs rapat

Kopi hitam pekat.. roko (tinggal sparo) tergeletak di meja kerja.. artinya udah siap buat nonton pertandingan antara PSMS Medan lawan PERSIJA sore ini..

TV Streaming jadi satu-satunya cara buat nyaksiin pertandingan hari ini, karena mustahil gua bisa ninggalin kantor, bukan ga bisa sebenernya, tapi hari ini ada agenda rapat redaksi untuk terbitan bulan depan.

Ohh Tuhan.. Kick Off udah berjalan, tapi rapat redaksi belom juga kelar….

Sebel tingkat dewa, kecewah (dikit).. yang jelas galau (segalau galaunya).

Okelah… sejenak berpaling ke pepatah lama; Banyak jalan menuju roma..

jadi ga ada alasan buat ga nonton pertandingan.. *ijin bos, mao pipis.. seklaian ambil minum dulu*… emang ada ya, pipis bukan di toilet tapi di meja kerja?.. lagian ambil minum juga biasanya di dapur?.. terus kenapa lu ke meja dan malah mantengin layar monitor??.. sebenrnya bukan beneran ke toilet atau ambil aer minum.. tapi gua nyolong waktu aja buat nonton streaming..Sttt jangan kenceng2 bacanya, tar kedengeran bos gua.

Weww… ohhh.. tidakkk…. di pojok kiri atas layar mivo.tv, skor menujukan PSMS 1 – 0 Persija.

Lumayan.. meski gua ga liat dari awal pertandingan, tapi setidaknya gua bisa liat gimana seorang Bepe mengecoh bek PSMS dan langsung melesakan bola di sebelah pojok kiri gawang Markus..

GOOLLLLLL…..

Sampe wasit meniup pluit panjang, tanda babak pertama berakhir.. 1-1 kedudukan antara PSMS vs PERSIJA..

*Lanjut rapatt

Klasik Itu Ajaib

Apa rasanya bila dalam kondisi yang cape, dengan mata yang tinggal separo natap monitor, eh tiba-tiba hp berdetang… dan ternyata si dia yang menyapa.?? Jawabannya, luar biasa gembiranya hati ini. 

Dan karena hati gua lagi di tumbuhin rasa seneng, sebagai penutup malam ini. setoreh tulisan untuk blog gua ini… 🙂

Seperti tanggal-tanggal yang sama di bulan sebelumnya, tanggal ini gua lagi masuk dimana kegantengan gua berubah jadi super ancorrr…  Sedang berada di bawah garis kematian (red: Deadline)..

Masa deadline emang bikin segala yang gua perbuat -selain kerjaan- jadi serba ajaib, semacem ngabisin aer minum nyaris setengah galon sendiri, dan hasilnya gua harus bulak balik kamar mandi. ngerasa super kepanasan, padahal biasanya gua pake sweeter buat ngindarin dinginnya AC… parahnya lagi, gua bisa ngetik sambil kedua kaki melayang-layang di atas meja, tapi mao gimana lagi?? gimana? gimana?.. Nikmatin aja.

*plakkk… Sadarlah boss… Ini adalah tanggung jawab, dan bukannya setiap tangguang jawab, sejatinya di lakukan denga ikhlas… (sesaat gua tersadar).. okelah gua seneng ko.. jadi mari tersenyumm.. 😀 😀 Continue reading