Jakarta Solo Jakarta with Jakarta Inspiring (part 3)

PART 3; PERJALANAN KEMBALI KE JAKARTA

Tulisan ini adalah lanjutan dari catatan sebelumnya yakni Part 2, Aksi Jakarta Inspiring saat berada di Stadion Manahan Solo

Gua nulis postingan ini sambil ngolesin balsem di pantat gua sambil nonggengin kipas angin. Iye, Perih banget pantat gua setelah 2 x 24  jam gue siksa buat duduk di jok bus. Sebenernya sih kursi busnya ga sempit – sempit amat, trus lumayan empuk juga, tapi tetep aja, Jakarta – Solo – Jakarta, bikin pantat terasa tepos.

Sebagai seorang yang bukan penulis, gua mempunyai penyakit semacam kesulitan membuat sebuah awal kalimat. Udah akut bangat.. makanya tulisan part 3 perjalanan Solo agak telat.

Kemaren waktu gua pulang dari kantor, pas di daerah kalibata, gua keujanan. Alhasil yang awalnya gua pengen nobar antara Persipura lawan Persija di warung Oren terpaksa gua batalin. Gua neduh di warteg sekalian makan. Sampe  minum teh panas 3 gelas dan bikin mata gua kriep-kriep, ngantuk. Itulah kenapa, mendadak gue kepikiran buat nulis soal perjalanan pulang dari Solo..

Lah?? Apa hubungannya, saiddd??

Jadi warteg tempat di mana gua makan itu adalah warung makan Solo, dan makin di perjelas dengan si mba pelayan yang saat gua makan lagi asik ngobrol  antar sesama pelayan, dengan menggunakan bahasa Solo? Ga, ga.. Gua Ga tau. Gua ga ngerti gimana bentuknya bahasa orang Solo, yang gua tau, beberapa kali kedua mba-mba itu mengeluarkan kata “Solo”. Mungkin dia berniat pulang kampung ke kampong halamannya di Solo, atau dia ngeliat muka gua yang rada mirip motif barong di kain batik khas Solo. *nyesek* sabar aja dah gua sambil ngelus dada pelayan gua sendiri.

Udah ah, segini aja ngaco dan bercanda dengan mba-mba wartegnya, eh.. maksudnya langsung aja ngomongin gimana serunya selama perjalanan dari Solo menuju Jakarta, penasaran?

Awal bangat bus meninggalkan kompleks Stadion Manahan sekitar jam 7.30 malem. Ga seorangpun dalam 1 bus yang kesentuh air, alias belum pada mandi. Padahal selama di dalam setadion gerahnya ga ketulungan, belom lagi kaki yang keringetan di dalem sepatu, tanpa kaus kaki pula. Kebanyang kan, rasanya kaya apa?.. hahaha.. Sense of belonging, satu bau semua merasa kebauan..

Rencana sih udah mateng banget, selepas dari solo akan langsung nyari tempat yang asoy buat makan malam, yang bisa untuk mengguyur badan juga di daerah Salatiga. Rencana tinggal rencana, nasib membawa kami untuk lebih ikhlas merasakan aroma tak sedap dalam bus sambil ngerasain perut yang mulai keroncongan. Ternyata sampenya bukan di Salatiga, tapi salah empat. *ngemut autan*

Gua ga ngerti-ngerti amat jalur dan nama daerahnya satu persatu, yang gua denger dari makhluk yang berada dalem bus, bahwa perjalanan pulang ini tidak lagi melwati jalur yang sama dengan pada saat keberangkatan. Kali ini bus berbelok menuju arah Yogyakarta.

 ……

urusan anak jangan ditua-tuain
kita masih marah anak-anak udah pada baik
namanya bocah masih pada bau kencur
eh, kita yang tua biar pada bisa ngatur

siapa sih yang kagak sayang anak
apalagi saya anak si mata wayang
salah dikit kita curang sedikit
urusan yang kecil kagak jadi nyelekit

 …….

Bang Bens dan Ida royani dengan lagu banyolannya terus ngiringin perjalanan kami sepanjang Solo – Yogyakarta, sesekali terdengar musik kroncong khas Betawi. Cocok banget sama kondisi perut yg juga keroncongan. Sepertinya semua yang ada dalam bus masuk dalam spesies yang merindukan asupan energy. Terutama Mr. Bacot, gua liatin berkali-kali dia nyolek Wahidin, untuk minta tolong bilang ke supir suapaya berenti di tempat makan.. sabar pak?..

Kondisi badan yang lengket keringet, laper yang super ganas, dan lelah yang akut, bikin gua cuma diem tanpa berbuat apa-apa. Tidur nyaris ga mungkin, Penyebabnya selain kondisi yang barusan gua certain, juga keganggu sama speaker yang berada tepat di ubun-ubun gua. Speakernya aga-agak sentimen gitu sama gua, kadang-kadang suaranya mengecil, lalu merubah jadi keras secara mendadak, makin lama makin kenceng, makin brutal. Belakangan gua baru tau, ternyata bukan cuma gua yang ngerasa keganggu sama tuh speaker. Bang Firas yang duduk persis di belakang gua juga sempet bilang kalo speakernya labil bangat, hahahaha…

Suasana dalem bus makin random bgt dah, seolah bus kaya jalan di tempat aja gitu, ga nyampe-nyampe. Padahal saat itu yang di tuju bukan Jakarta, tapi warung makan…

Udah ngelewatin Kota Gudeg Yogja, bus masih juga belum menemukan tambatannya, masih aja memacu dengan kecepatan tinggi, bikin anakonda dalem perut semakin galau. Sampe akhirnya memasuki Kota Magelang.

apapun nama resto nya tetep menunya *masakan padang*

Sekitar jam 11 malam, di pertengahan Kota magelang lah, akhirnya kami menemukan secercah harapan, akhirnya Indonesia merdeka. Ga ada lagi penajajahan, ga ada lagi perbudakan, ga ada lagi kemiskinan dan kelaparan seperti yang di derita perut gua. Ya, akhirnya kami mampir di salah satu rumah makan padang.

Rumah makannya ga terlalu besar, tapi gua akuin ini adalah makanan terenak yang gua rasain – setidaknya- selama perjalanan Jakarta – Solo – Jakarta ini. Hidangannya emang enak, juga bikin perut penuh sesek tapi tetep aja ga bisa ngerubah kegantengan dan ngilangin bauh badan. Di rumah makan ini ga nyediain kamar mandi umum.

Ahhhh.. akhirnya, Aaarrgghhh *numpang tahag* 

***

Selesai makan, perjalanan kembali di lanjutin, kali ini mata gua lumayan bisa merem, sedikit-sedikit semacam tidur ayam.. Makanya gua masih bisa liat kondisi dalam bus dengan jelas, sebagian udah pada masuk ke bawah alam sadarnya. Ada yang sambil nungging, ada yang tidur sambil ngupil, ada yang sambil megangin pundak temen sebangkunya *ehh*.. ada yang gelayutan di jendela, ada yang nyiumin kaca mesra banget, ada juga yang masih sibuk nyari sweternya. Ada yang dodol kaya gua, karena yang beginian aja pake segala di tulis. #tau deh..

Kondisi jalan senggang abiss.. hampir selama perjalanan tanpa hambatan. Tapi di luar bus gelap banget, nyaris tak ada jarak pandang. termasuk plang/gapura perbatasan antar kota yang juga ga terlalu terlihat jelas. ditambah mata gua yang sebentar sebentar merem trus melek, merem lagi dan ga lama kembali terjaga, begitu seterusnya. So, harap di maklumi kalo gua ga bisa nyeritain perjalanan ini secara rinci.. *huhhhh… timpuk sandal bareng-bareng*

Lanjoottt..

Setelah kurang lebih 4 jam perjalanan dari rehat makan tadi, terasa banget kalo sang sopir mulai ga stabil nyetirnya. Bus berasa sedikit goyang dan agak ga lurus. Mungkin sopirnya cape kali yaa.. *salah pelatih, kenapa ga bawa sopir cadangan*. Alhasil, memasuki kota Brebes, sang sopir membelokan busnya ke salah satu SPBU untuk kembali beristirahat. Lumayan, karena selain supir, para jamaahnya juga cukup lelah, dan pastinya bosen terkurung dalam bus, termasuk juga gua.

Kopi mana kopiii???

Di SPBU daerah Brebes ini, istirahat teritung lama. lebih dari 2 jam lah. Sambil sang sopir istirahat dan sedikit mejamin matanya, gua dan yang lainnya, nyempetin buat ngopi di warung yang terletak di samping SPBU. Di sini sebenernya banyak banyolan lucu, konyol dan terkadang ga masuk akal, sayangnya gua ga inget secara detail. Salah satunnya Done yang kerap marahin bacot karena tingkahnya yang kadang aneh di luar kebiasann umum. Ini bukan sekedar marah karena kesel, benci, atau barantem atau apa lah. Ini bagian dari sebuah keluarga di mana masing-masing dari kita saling mengigatkan satu sama lainnya.. *terharu*

Oh ya, ni penting buat di certain, di Rest Area ini, gua sempet-sempetin buat mandi lho.. serius gua ga bohong. Jangan bilang No Pic = Hoax, karena ga mungkin juga kali, gua moto diri sendiri di dalem kamar mandi.😀

Asikkk.. udah seger.. udah ganti baju, ganti sempak, ganti celana, eh celana kaga deng, masih tetep yang lama, termasuk muka gua juga yang lama, cuma lebih ganteng aja dikit. dan Setelah kegantengan gua bertambah 2 tingkat dari sebelumnya, kembali perjalanan di lanjukan. Seinget gua nyaris mendekati Subuh.. Kali ini beda banget, gua bisa tidur sedikit agak nyenyak, mungkin karena badan yang lebih fressh setelah tadi mandi. Sayangnya ga ada mimpi indah yang mampir di sela-sela pejam gua.

Gua kebangun seiring mentari bangkit dari perduan malam. Sambil mengucek mata yang masih berat untuk melek, dan dengan posisi yang belum bergeser sesentipun, perlahan gua singkap gorden yang menutup kaca jendela bus. Ehmmm.. selamat pagi…

Jam 6.00 WIB, Hamparan sawah hijau berlapis butiran embun, membentang hampir di sepanjang jalan, Para petani, pria dan wanita, tampak semangat mengayuh sepeda kumbang usang. Sungguh pemandangan yang menakjubkan di pembukaan hari di pemula windu. mendadak bikin gue agak males buat ngaco dan bercanda dengan kerasnya Kota Jakarta.

DI daerah mana ini?.. gua bertanya dalam batin.

Indra Mayu, gumam gua setelah melihat beberapa plang yang di dalamnya tercantum alamat yang berdiri di pinggir jalan.

Bus masih terus melaju dengan kecepatan yang normal, ga terlalu kenceng seperti tadi malem. Sebagian penghuni bus mulai kebangun. Tinggal beberapa orang yang masih menikmati masa tidurnya. Gua juga belum sepenuhnya sadar, Hingga tau-tau gua ngerasa bus seperti miring kekiri, Gua kira nih bus bakalan terbalik. Ternyata bus berbelok masuk ke dalam rumah makan untuk sarapan pagi… *lebay amat si lu idd*.. hehehehe

“ini adalah istirahat terakhir kita, abis ini akan langsung ke Jakarta… Jadi buat kawan-kawan yang mau sarapan atau mandi silahkan disini”.. Intruksi Wahidin sesaat sebelum turun dari bus. Pengumumannya di lanjutin: “ yang belum ngelunasin pembayaran juga bisa  disini, yang punya utang sama gua juga bisa sekalian bayar, yang janji mau ngajak gua ke dunia fantasi ayo sekarang.. *lho..* tunggu.. tunggu yang ini ga ada.. sengaja gua lebih-lebihin biar tulisannya panjangg.. *gubrag* #pingsan mendadak.

Lagi-lagi, Pagi ini perut gua harus rela menerima lapang dada di isi dengan masakan ala padang. Ehmm.. begitulah pantura. Apapun nama rumah makannya, mau sunda prasmanan, Jawa lesehan menunya tetep aja sama, masakan padang. Tapi dari pada anaconda miskolin sepanjang Indramayu ke Jakarta, jadi sikat lahh… toh yang penting bukan nasi padangnya, tapi kopinya.. *untungnya di sini bukan kopi cap Singa*

Emang sulit untuk membuat permufakatan jahat yang di disengaja. Yang awalnya berniat untuk ngerjain Bacot, dengan memindahkan bus ke tempat yang berbeda perkiran, menyebabkan Bems tertinggal ketika dia sedang di kamar mandi.

Jadi ceritanya, Setelah ritual sarapan selesai, Bacot justru sibuk nyari orang yang rela berbagi jigong dengan mijemin sikat gigi ke dia, tentu aja ga seorangpun yang rela, akhirnya dia membeli sikat gigi di warung, dan hanya meminta pasata giginya aja. Dan ketika yang lain kluar rumah makan dan akan menaiki bus, Bacot justru baru akan mulai mandi. Jadi ketika rombongan sudah naik ke dalam bus, bacot adalah satu-satunya orang yang belum naik ke bus. Makanya timbul otak jahat di otak semua orang yang ada di bus. Dan minta sang sopir mindahin bus ke tempat yang terhalang oleh bus yang berada di posisi sebelahnya.

Penyesatan ini tak berjalan mulus, belom sempat bus parkir sesuai rencana jahat, bacot udah nongol dengan sedikit berlari. WAKAKAKAKAK… gagal aksi jahat pagi ini.

Ga berapa lama setelah Bacot naik ke dalam bus, perjalanan pun berjalan normal, seperti ga ada apa-apa, sama sekali ga tampak adanya keanehan. Hampir 20 menit perjalanan, suasana masih biasa-biasa aja, sesekali disertai tawa ngakak akibat rencana jahat yang tadi gagal.

Sampe satu ketika.. “wooyyy.. nih Bems telepon”.. Sahroni yang duduk di pojok tiba-tiba teriak ke seluruh orang yang ada di bus.. “Bems ketinggalan” lanjut treaknyaa.. Dengg.. sontak suasana dalem bus hening seketikaa.. beberapa orang sibuk meminta pak sopir untuk berhentiin bus.. Sedang kontekan dengan Bems terus berlannjut. dan akhirnya di sepakati untuk berhenti menunggu Bems di salah satu pom bensin. Dengan sangat menyesal Bems terpaksa di minta untuk naik angkot untuk menyusul.. WAHAHAHAHAHAH… BEMSS.. MANA BEMSSS???

Selang 15 menit kemudian, nongol lah sesosok manusia berwajah tak asing. Keluar dari dalam angkot berwarna biru tua. Dia adalah teman kami yang tadi tertinggal di rumah makan.. WWAKAKAKAKAK… yup dia si Bems… HAHAHAH…. BEMS MANA BEMS???

Pelajaran yang bisa di ambil dari kejadian ini;

  1. Bahwa meskipun tampak sepeleh tapi ABSEN menjadi penting dalam sebuah perjalanan. Terutama ketika akan melanjutkan perjalanan sehabis melakukan rehat.
  2. Jangan terlalu focus sama satu hal, terlebih hal itu adalah rencana penjahatan masal ke salah satu orang peserta tour.
  3. Jangan ajak bacot lagi kalo mao kemana-mana.. hahahahaha..

Semua udah komplitt.. mari kita lanjutkan perjalanan.. tapi beneran gua masih ngakak kalo ingett kejadian ini.. sory Bemss.. WAKAKAKAKAK… HAHAHAHAHA…

Ampun dah.. ada-ada aja..

Lanjut dahh.. dari Indramayu lanjut lagi perjalanan. Laju bus serasa lebih pelan dari sebelum istirahat tadi. Sesekali macet karena adanya simpangan dan atau ada bus yang berjalan lambat.

Sedikit bosen?, bête?, bisa di bilang iyaa.. dan cara untuk membunuh rasa itu adalah dengan menyulap bus bagian belakang menjadi arena kasino dadakan. Penyesatan kembali di lakukan. Dan kali ini pelaku utamanya adalah Bacot. Orang yang tadi akan di kerjain, sekarang berbalik dia yang memaksa orang untuk masuk ke sekte perjudian.

Bacot memaksa ke semua orang untuk ikut main sama dia, Ajaibnya, gua nurut apa kata perintahnya. Di tambah Akif yg juga ikutan. Bertiga, kurang seruh. Jadilah Andrizaidan sebagai korban ajakan setan berikutnya. Komplit 4 orang dalam satu mahzab sesat, dan permainanpun di mulai.

Keributan, sumpah serapah, tereak ga jelas, sampe penjabaran hal ga penting dan belum tentu ilmiah mewarnai permainan “Qiu medan” sore itu. Dan tentu saja di dominasi sama suara bacot yang menurutnya Cuma pelan.. *plokk* #baba lu pelan..

Keisengan “Qiu Medan” ternyata sedikit membantu menghilangkan kejenuhan dalam bus yang sebebenarnya tak terlalu sesak, terbukti dengan tidak terasanya perjalanan, karena tau-tau bus melintas di pertigaan dan akan segera medekati gerbang tol cikampek.

11.30 WIB, bus memasuki Tol Cikampek, Disini agak sedikit padat dengan kendaraan yang akan menuju Jakarta, ehmmm.. Sedikit tersendat meski akhirnya melewati gerbang Tol Jor juga. Sedikit lega dan lansung bablas melintasi tol dalam kota. SELAMAT DATANG DI KOTA OREN… hingga akhirnya kluar di pintu tol tanjung barat.

Horeee… sampe broww

Keluar tol sekitar jam 1 siang, langsung mengarah ke Warung Oren, tempat berkumpul pertama kali sebelum keberangkatan.

kembali ke alam oren

Semangkok Soto Betawi, segelah es the manis, di tambah secangkir kopi godog dan penggalan-penggalan cerita dari yang paling serius sampe yang super konyol menjadi penyudah perjalanan 2 hari Jakarta – Solo – Jakarta kali ini sebelum di akhiri dengan bubar dan meuju rumah masing-masing.

Semoga akan ada lagi perjalanan mengsyikan berikutnya.

Forza Persija

***

Syahid @JAKARTA ISNPIRING

2 thoughts on “Jakarta Solo Jakarta with Jakarta Inspiring (part 3)

  1. Pingback: Jakarta Solo Jakarta with Jakarta Inspiring (part 2) |

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s