Jakarta Solo Jakarta with Jakarta Inspiring (part 3)

PART 3; PERJALANAN KEMBALI KE JAKARTA

Tulisan ini adalah lanjutan dari catatan sebelumnya yakni Part 2, Aksi Jakarta Inspiring saat berada di Stadion Manahan Solo

Gua nulis postingan ini sambil ngolesin balsem di pantat gua sambil nonggengin kipas angin. Iye, Perih banget pantat gua setelah 2 x 24  jam gue siksa buat duduk di jok bus. Sebenernya sih kursi busnya ga sempit – sempit amat, trus lumayan empuk juga, tapi tetep aja, Jakarta – Solo – Jakarta, bikin pantat terasa tepos.

Sebagai seorang yang bukan penulis, gua mempunyai penyakit semacam kesulitan membuat sebuah awal kalimat. Udah akut bangat.. makanya tulisan part 3 perjalanan Solo agak telat.

Kemaren waktu gua pulang dari kantor, pas di daerah kalibata, gua keujanan. Alhasil yang awalnya gua pengen nobar antara Persipura lawan Persija di warung Oren terpaksa gua batalin. Gua neduh di warteg sekalian makan. Sampe  minum teh panas 3 gelas dan bikin mata gua kriep-kriep, ngantuk. Itulah kenapa, mendadak gue kepikiran buat nulis soal perjalanan pulang dari Solo..

Lah?? Apa hubungannya, saiddd??

Jadi warteg tempat di mana gua makan itu adalah warung makan Solo, dan makin di perjelas dengan si mba pelayan yang saat gua makan lagi asik ngobrol  antar sesama pelayan, dengan menggunakan bahasa Solo? Ga, ga.. Gua Ga tau. Gua ga ngerti gimana bentuknya bahasa orang Solo, yang gua tau, beberapa kali kedua mba-mba itu mengeluarkan kata “Solo”. Mungkin dia berniat pulang kampung ke kampong halamannya di Solo, atau dia ngeliat muka gua yang rada mirip motif barong di kain batik khas Solo. *nyesek* sabar aja dah gua sambil ngelus dada pelayan gua sendiri. Continue reading

Advertisements

Jakarta Solo Jakarta with Jakarta Inspiring (part 2)

PART 2; AKSI JAKARTA INSPIRING DI STADION MANAHAN

Sebelumnya sory banget nih, tulisannya beda dari tulisan sebelumnya, sedikit lebih serius. Jujur rasanya sulit untuk menghindar dari semangat yang menyesak di ubun-ubun kepala. Entahlah.. gua sendiri heran.. kenapa gua se – serius ini?? Barangkali semangat saat berada di dalam stadion terbawa hingga gua membuat tulisan ini.

Tulisan ini merupakan sambungan dari PART 1; PERJALANAN MENUJU SOLO

Jam 1.00 WIB (tengari bolong), Mentari sedang berada di puncaknya saat gua dan rombongan JAKARTA INSPIRING memasuki komplesk stadion Manahan. Sinarnya tak kalah ganas dengan para supporter yang banyak berkliaaran, lalu lalang. Ngemix jadi satu, tak ada batasan antara oren dan biru (bukan biru yang ono ya). Gua ngerasa ini seperti akan ada sebuah arisan, di mana semua orang merasa bersaudara dan seperasaan. Seorang pemuda yang bertelanjang dada, tiba-tiba menghampiri kami, pria muda itu berkali kali menawarkan kami untuk minum bareng dengannya, tentu aja gua menolak meski doi bersikeras ngajak. Ia berulang kali mengatakan bahwa kita saudara, “kita saudara lur.. Jakmania dan Aremania, kita saudaara.. Ouugg” (khas pemabuk di terminal). Kliatan kalo maboknya udah berat bgt, tapi doi tetep berusaha menyalami kami satu demi satu “kita sudara”.. nyaris aja gua ngkak ketawa, tapi coba gua tahan sekenanya.. takut aja, kalo dia tau gua ketawain, gua ga lagi dianggap saudara. WAKAKAKAKAKA.. (jadi ketawa cukup dalam hati aja). Continue reading