Tragedi Dispenser

Di sela-sela nunggu saat-saat pertandingan antaraa Barcelona vs AC.Milan malem tadi, ga banyak hal yg bisa gua lakuin, waktu gua habis cuma buat berusaha supaya mata ga lekas rapet. (kan ga lucu, berjuang habis-habisan nahan kantuk, tapi pas saatnya kickoff gua justru malah ketiduran)

Hal hasil, yang bisa gua lakuin saat itu, ga jauh dari soal pencet – memencet, tunggu-tungu.. yang gua maksud mencet remot tv bro.. Ya, bulak – balik saluran tv jadi hal yang mengasikan dalam kondisi di mana mata mulai menuju kemeremannya.. (aihh bahasnya, ga jelas).. hehehe..

Dan akhirnya, tontonan gua berlabuh pada acara reality show, yang di siarin sama salah satu tv swasta. Pebawa acaranya beberapa orang  muda yang di buat seolah-olah tua.  Dik elilingin wanita- wanita modis seksi dengan pakean serba minimalis :p, Gua, ga tau pasti, apa yg mereka perbincangkan, debat? Bukan, membicarakan isu yg lagi populer baragkali? Ah, kaga juga.

Gua justru ngeliat, kalo acaranya ke-armada-armadaan, alis ga jelas mau di bawa kemana.😀, Ya iyalah.. secera logika, mana ada sih wanita cantik mau di pasangkan sama lelaki yan udah uzur. Dalam beberapa adegan juga kerap kali si wanita menggoda seorang kake. bayangin kalo yang di goda kake-kake beneran, pasti udah jadi kaku, pingsan dengan mata melotot. *extrime

Adegan memamerkan keindahan tubuh ini, justru malah bikin anakonda dalem perut gua jadi salah tingkah, rupanya doi laper..well, akhirnya gua bangkit dari kasur, melupakan cerita kake-kake yang katanya narsis, dengan segala jurusnya untuk bisa menyentuh para wanitanya, kluar dari kamar, turun tangga, trus langsung deh buka kulkas. Nihil, ga ada satupun yang bisa gua jadiin korban malam ini. *sedihnya sampe keubun-ubun

Tapi, gua ga nyerah sampai disini, gua buka rak makan sebelah lemari es, ternyata ada seonggok donat, denga lapis selai strowbery yg mulai mencair.. “Ini dia” gumam gua dalam hati, lumayan buat ngempanin mahluk yg bersarang diperut, setidaknya, biar nanti ga miskoln terus pas gua nonton pertandingan bola. Pasti akan lebih keren kalo donat yang semata wayang di lengkapin sama secangkir kopi susu.

Okeehh.. Gelas dengan susu bertabur kopi dan sedikit gula siap di siram, Tapi sayang gua ga bisa buru – buru bisa menikmati semuaya, penyebabnya? ternyata air panasnya ga ada broo, okeh gua terpaksa harus menunda keknyangan gua, dan manasin air terlebih dahulu, itu berarti gua harus rela nunggu sampe air dalem galon di dispenser jadi mendidih..

bukti otentik kedodolan gua


Dengan rasa pede yang segede gaban, Gua pencet tombol merah bertuliskan extra hot yang ada di depan dispensir warna putih, dengan keyakinan pool bahwa aer segera mendidih. Setelah itu gua tungu, berselag beberapa menit, ga ada tanda tanda bahwa aer jadi panas, mungkin belom waktunya, pikir gua… Gua menunggu dengan mengerahkan segala kesebaran yang gua punya, 15 menit kemudian masi belom juga panas..😦

Masi dalam muka kebingungan, dan otak dengan ketololan tingkat dewa, gua coba cari cara lain selain mencet tombol merah tadi, brangkali ada tombol laen, tapi setelah raba, samping kiri kanan, dan belakang, ga gua dapet satu tombol pun.. gu penasaran, 20 menit berselang, gua coba tetesin aer di dispenser ke jari telunjuk. masi belom juga panas.. Siall..

Pertanda apa ini?.. (pasti ada yang salah)

Jeng jeng.. Ditengah kegalauan tidak mendapatkan aer panas, nyokap gua tiba” ada didepan gua, dia terbngun dari tidurnya (mungkin berniat ke kamar mandi), trus dia liat gua lagi sibuk sendiri di dapur..  tempat di mana ga ada orang lain yang bisa “menguasai” selain dirinya, pasti dia hafal sampe sedetail tetek bengeknya.. Sesaat gua ngerasa seperti sedang kedatanga peri yang membawa tongkat ajaib di tanga kanan, dan sekantung aer panas mendidih ditangan kiri..🙂

Nyokap: “Eh belom tidur?”
Gua: “Belom, nunggu bola”
Nyokap: “Bola di tungguin.. Di warung banyak.. ” (Eh buseng)
Nyokap: “Mao bkin apan? Nyeduh kopi ya”
Gua: “Ia, tapi aernya ga panas panas dari tadi”
Nyokap: “Masa sih, ko bisa?, udah di pencet”
Gua: “Ia, udah di pencet dari 20 menit yg lalu tp ga panas juga”
Nyokap: “Caci maki aja aernya, entar dia panas sendiri dah” (si emak ngelawak)
Gua: “Tuh udah di teken kan tombolnya”

*nyokap gua bengong, dengan mata melotot, trus balik natap muka gua, (sepertinya bingung ko anaknya yang ganteng ini, sebegitu dodolnya) dan gua bales tatapannya dengan senyum-senyum kecil*

Nyokap: “Ampe. Besok juga  kaga panas, salah pencet tuh,  yng harusnya di pencet bukan tombol itu (tombol warna merah di depan dispenser), tapi tombol on/of yg ada di blakang dispenser. Pantes aja ga bisa panas. “dodol” akhir kata dari nyokap gua.
Gua: Bleppp *pingsan mendadak.

Nyokap mencet tombol yg benar dan langsung ngeloyor ke kamar mandi.

Dan ternyata benar, ga perlu waktu lama, akhirnya aer mendidih, dan langsung deh gua kucurin gelas yang udah disisi susu, kopi dan gula, dengan air dispenseir yang nyaris bikin gua mati berdiri. Ohh tuhan.. *kenapa said ko lu bisa sih sedodo itu”😀

Kedodolan entah yang keberpa kali, yang udah gua lakuin..,dan khusus malem ini, kalo bukan karena emak gua yang kebetulan bangun dari tidurnya, kayanya hampir mustahil gua akan  nonton bola di temenin donat dan segelas kopi susu. atau bisa jadi gua cuma sibuk gimana supaya aer dalem dispenser jadi panas, dan lupa untuk menonton pertandingan Barca kontra Milan. #tepokjidat

Thx my mother.. Smoga segala kebaikan menyertaimu.. Aminn

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s