Malu malu kucing

slamat pagi menjalang siang pemirsah..

Achhh.. saya malu.. gimana ya bilangnya, oke oke…tarik nafas dari hidung, hembusin perlahan dari mulut.. huffttt*

Jujur gua ngerasa tegang baget nih.. rasanya aneh banget gitu, degdegan, mugkin seperti gua saat ketika ingin memenuhi panggilan wawancara kerja satu bulan lalu (sekarang gua udah remsi sebgai kearyawan, dan akan gua ceritain kisah horornya di dalam postingan ini juga).. tapi yang bikin semua jadi begitu kacau adalah rasa malu yang tak tertahankan, malu lantara, kenapa tiba-tiba gua kembali mau nulis postingan di blog yang sekaian abad lamanaya gua terlantarkan tanpa ada sebab yang jelas.

Sebenernya hasrat untuk menambahkan tulisan di dalam halaman ini blog besar bgt men, tapi lagi-lagi ya itu tadi, gua malu dan bingung dari mana memulainya.. cocok deh kalo mau di sebut MALU MALU KUCING. mau tapi ragu ragu karena malu.. *siram pake air*

***

Sebenernya nih ya,segudang hal bisa gua tumpahin dalam blog gua ini, mulai dari bagaimana kantor lama (isebelum kantor yang sekarang gua singgahi) gua tiba tiba bubar tanpa alesan yang jelas, tapi efeknya gede banget, kira kira segede u**l gitu deh.. sengaja di kasih bintang, kan ga enak kalo di tulis kata UPIL, nanti gua dikira jorok.. hehehe.. jangan berlama lama ah ngomongin u**lnya.. ini waktunya makan siang broooo..

lanjuttt.. yg pasti efek dari bubarnya kantor gua yang lama, dan praktis gua harus ikhas dan lapang dada menyandang status baru sebagai pengagguran dan harus berani bilang RAPOPO menjadi bagian dari spesis bumi yang tidak memiliki pkerjaan tetap (red: nganggur).

tapi saya perdaya ko..

konon, di setiap kejadian akan selalu ada hikmahnya.. termasuk apa yang penah nimpa gua tadi,.. dan taukah Anda, bahwa hikmah besar dari jadi pengangguranya gua adalah, gua menjadi manusia yang tdak kenal dengan yang namanaya “malas”. Gua terus berusaha keras, (seperti apa certanya, Insyaa Allah akan gua tulis di postingan berikutnya), hingga akhirnya gua punya workshop sablon sendiri, dan itu masih berjalan hingga sekarang.

Gua Kembali jadi Karywan

Entah ini bagian dari kabar baik atau sebaliknya justru sebuah kemuduran bagi diri gua, karena setalah lebih dari 1 tahun gua begitu semangat membangun sebuah usaha,sampe jungkir balik demi mengembangkan usaha sendiri, dengan sesadar-sadarnya, akhirnya gua memutuskan kembali ke kantor sebagai karyawan, tentu dengan bidang dan lingkup kerja yang sama, hanya jenis usaha dan lingkup kerjanya aja yg beda, initnya sih tetep sebagai tukang grafis.😀

Tata bahasa gua sepertinya kaku bangat dah, ga beralur.. mungkin saking lamanya kaga numpahin sampah yang sekian lama terbenam dalam otak, jadinya mirip-mirip kanebo kering gitu, kaku men.. hehehe..

Oke deh, daripada tulisan yang kaku ini jadi makin garing dan bikin gua tambah bete, ada baiknya, kalo segera menyudahi.. dan mari kita bayangkan seperti apa lejatnya makan siang ala pasar santa yang sempet HEBOHHH berberapa watu belakangan..

mungkin gua akan memikirkan bagaimana membuat postingan gua ini kembali seperti yang seharusnya, ancur dan penuh lawakan lawakan yang sama sekali tidak renyah alias garing sambil mengunyah tahu penyet yang pedasnya bikin perut mules tapi nagih setelahnya..

di tunggu tulisan berikutnya ya sobb… bye bye…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s