Campur Aduk (part 1)

“Nulis di blog kayanya enak nih…” ¬†tadi batin gua berkata begitu, iya tadi, ketika kondisi gua sangat runyam, dengan muka yang berubah jadi abstrak, gigi menguning serta dompet yang kian menipis #lho *hubungannya apa ini???*.

Parahnya nih ya, rasanya tuh kaya sedang di intai oleh pembunuh bayaran berwajah mengerikan bernama waktu, iyaa, waktu seperti sedang mengejar dan berada di beberapa meter di belakang gua dan ingin segera menyekek tepat di leher, saat itu, yup saat di mana kedodolan gua melonjak melebihi harga cabai di pasar, saat gua ga ngerti lagi gimana rasanya mandi di siang hari. saat aroma kalakian gua jadi yang paling terpinggirkan. hihihih

memang, kegilaan untuk segera membuat postingan begitu menggairahkan kerap kali gua berdiri di garis kematian (red: deadline), entah apa penyebabnya.. tapi emang selalu gitu. Continue reading

Advertisements

Tidur Part 3

Achhhh kasur emang punya gaya gravitasi yg maha dasyat, serta paling gape dalam hal menyulap orang menjadi makhluk yang super malas.

Percaya atau kaga, bahwa kasur punya caranya sendiri bikin gua jadi lupa sama yang namanya matahari, jadi lupa bagaimana bentuknya kopi, dan yang paling mengerikan adaah jadi lupa bagaimana rasanya perut laper.

Semuah hal itu seakan tak berharga bila dibandingkan dengan perasaan ketika sedang di atas kasur. #ohhkasurku

Mata si udah melek *seerius*, buktinya gua besi bikin nih tulisan.. Ya kan?.. Ya ga?

Mata emang udah melek, tapi seperti terhipnotis dan lupa bagaimana cara mengangkat badan dari posisi rebah hingga sempurna berdiri di lantai.

lupakan sementara soal itu!

Krena ternyata tidur lebih menggairahkan dari segalanya, terlebih di hari libur. Dan dalam kondisi ini makin teryakinkan bahwa tidur adalah yg paling benar mengingat ada pepatah yang mengatakan bahwa “semua kesuksesan berawal dari mimmpi”.

Jadi demi meraih kesuksesan mari kita lanjutkan tidur.. Tidur Part 3 dihari yang sama ūüôā

yuk yuk yuk.. pulang

Malam ketiga gua berada di kantor, aseli, badan kayanya belumut, rutinitas jadi tiba-tiba berubah, jadi jarang tiarap di kasur, jarang senyum, jarang bikin TS di grup facebook, jarang menyalurkan hobi (membenamkan jari dalam hidung :D), jarang mandi,  jarang semuanya deh, cuma kangen sama si dia doang yang tetep ga ilang.. #ciee

Sekarang ini emang masa di mana gua masuk dalam rentan waktu yang bener-bener sempit. Yuhu.. masa di mana sedang berada di garis kematian (red:deadline), hari-hari rasanya minim bgt, 24 jam rasanya kurang banget. Bayangin coba, sampe makan aja harus sambil ngutak ngatik monitor. Kencing sambil lari-lari.. engga.. engga yang ini gua boong, heheheh.

Intinya, semua hal udah gua lakuin dengan berusaha agar cara yang gua lakuin itu ga buang waktu, berusaha gimana caranya agar tiap waktu ga kebuang sia-sia… fuihh..¬†*susah amat bikin kalimat*. Maksudnya gini,¬†setiap aktifitas selalu gua barengin dengan kerja, maksud hati biar ga buang-buang waktu (horeee). Tapi tetep aja kerjaan kayanya ga abis-abis. Hal terparah, di masa-masa kaya gini adalah timbul kemaha dodolan gua yang sebenernya, ga fokus dengan apapun selaen kerjaan. Termasuk ketika temen gua ngajak pulang, gua cuma jawab, kalo ga ya, he-eh, sama nyok.. sementara otak gua kabur, tangan gua tetp asik ngetik.

Dan.. Jrenggg.. Continue reading